�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Friday, 30 March 2012

jar of heart ....



I know I can't take one more step towards you
Cause all that's waiting is regret
And don't you know I'm not your ghost anymore?
You lost the love I loved the most

I learned to live, half-alive
And now you want me one more time

And who do you think you are?
Runnin' 'round leaving scars
Collecting your jar of hearts
And tearing love apart

You're gonna catch a cold
From the ice inside your soul
So don't come back for me
Who do you think you are?

I hear you're asking all around
If I am anywhere to be found
I have grown too strong
To ever fall back in your arms

I've learned to live, half-alive
Now you want me one more time

Who do you think you are?
Runnin' 'round leaving scars
Collecting your jar of hearts
And tearing love apart

You're gonna catch a cold
[- From :http://www.elyrics.net/read/c/christina-perri-lyrics/jar-of-hearts-lyrics.html -]
From the ice inside your soul
So don't come back for me
Who do you think you are?

Dear, it took so long
Just to feel alright
Remember how to put back
The light in my eyes

I wish I had missed
The first time that we kissed
'Cause you broke all your promises
And now you're back you don't get to get me back

Who do you think you are?
Runnin' 'round leaving scars
Collecting your jar of hearts
And tearing love apart

You're gonna catch a cold
From the ice inside your soul
So don't come back for me
Don't come back at all

And who do you think you are?
Runnin' 'round leaving scars
Collecting your jar of hearts
And tearing love apart

You're gonna catch a cold
From the ice inside your soul
Don't come back for me
Don't come back at all

Who do you think you are?
Who do you think you are?
Who do you think you are?

Tuesday, 27 March 2012

dugaan kah atau inilah..........

senja ini hati terdetik untuk ke laman ini lagi....... jika lima tahun yang lalu, aku ke sini menenteramkan hati kerana perjalananku di daerah asing itu. kini, aku disini menenteramkan hati lagi kerana liku perjalanan diri sendiri......

akur aku dengan
'kita merancang, ALLAH jua merancang..Ketahuilah dan yakinlah DIA adalah sebaik-baik perancang. dan walaupun kita merasakan perancangan NYA itu pahit, percayalah ia sebenarnya manis buat kita'

aku kuatkan diri untuk membina tembok keyakinan dalam kepahitan........

aku hilang gerak hati... keliru aku

inikah dugaan atau inikah petanda

sungguh terhijab kita dengan perkara masa depan... sungguh kita insan kerdil yang terkesan dengan sekelumit dugaan...

terkesan aku bila ketenteraman jiwa itu diduga....

hilang kadang kata untuk teguh setia bersabar... acap kali tergelincir dari landasan, segera cuba aku kembali untuk bersabar dan belajar bersabar....... aku sebenarnya bukanlah penyabarr..........

kata sahabat banyak menenangkan diri........ tapi kerap diri terumbang ambing ke tepi........ kesukaran yang ku lalui ini entah apalah dihadapan menanti....

doa aku agar aku mampu berdiri kembali, doaku agar aku gagah dengan tembuk kesabaran ini. pasti ada pengakhirnya nanti... cuma bersediakah aku dengan apa yang menanti itu....... kerana semuanya terhijab, hanya doa yang mampu aku lakukan kini...........

Monday, 26 March 2012

terdugakah aku hari muka, beranikah aku bermimpi lagi......

belum sejam masa berlalu dari catatan awal dihari baru ini, hati mula terasa sayatnya dengan segala yang terjadi. diiringin pula dengan cerita korea tadi. cerita yang sedih, namun aku lebih dilamun rasa diri menjadi lebih sayu lagi.

memang benar naluri wanita akan cuba kuat dan buat perkara sebagaimana yang akal perlukan. tapi sebagaimana kuat perkara itu perlu, begitulah kuatnya hati wanita cuba berlawan antara emosi dan fikiran. walau dimulut wanita menyatakan apasaja yang nampak patut, tapi hakikat wanita sebenarnya memaksudkan apa yang tidak diucap. tapi fitrah lelaki hanya membiarkan lebih lagi bila itulah yang dimahukan........

sukarnya menjadi wanita lebih lagi bila tidak difahami............... sukarnya mengawal diri bila kita tahu dimana kita perlu berpaksi. sesungguhnya bukan mudah bergelut dengan diri antara emosi dan situasi sebenar.... kekuatan lah yang ku cari.....

takut aku membayangkan hari mendatang... tidak mampu aku jangkakan apa yang bakal terjadi...........

kata bicara hati apakah kata naluriku......... aku kini tidak mampu lagi mengikut gerak hati. kerana terlalu banyak yang seakan tidak menyebelahi nasib diri.

setahun sebelum aku kembali, pernah ku rasa kuatnya ikatan ini. ditambah dengan segala yang aku inginkan turut terjadi. sungguh aku rasa pasti. namun, kini aku hilang pertimbangan diri. antara apa yang terjadi dengan segala yang telah dilalui. gusar hati memikirkan adakah ini hanya permainan diri.......... entahlah........

aku tidak berani berfikir tentang hari muka... dan aku jua tidak berani untuk bermimpi........

hari baru, minggu baru........

sukar dijangka air yang tenang tak akan gelora.... sukar menjangka hati yang diajar tenang tidak gelupor tatkala di duga.. apapun, aku sangat bersyukur dalam aku cuba keluar dari suasana gelap yang menyelubungi diri, DIA anugerahkan seorang teman yang mampu menenangkan diri. bicara hati yang tulus, lebih mudah membuat hati tenang dalam kekecohan yang berlaku.

terus terang aku tidak menyangka bicara itu mampu menenangkan aku. kadang bicara itu mampu membuka mata yang mungkin kabur tika ini. benarlah kata orang, berilmu tanpa guru umpama orang buta berjalan tanpa tongkat.

tidak kunafikan gelisah itu tetap kunjung tiba. tapi serasa aku diri lebih gagah berbanding dahulu. mungkin yang pertama itu pengalaman ngeri. walau aku menduga tapi tidak mampu aku tafsirkan perasaan diri sebenarnya. yang pasti ia amat menyakitkan.

dalam bicara hati yang memandu diri. tidak lupa pada mak dan abah yang amat memahami diri. pulanglah diri dalam keadaan bagaimanapun, mereka setia menanti. buatlah diri apa saja, diam mereka memerhati. aku pasti sakit yang aku rasa, sakit lagi hati mereka yang memandang... kerana aku darah daging sendiri yang dibiar disakiti. namun, apakah daya manusia untuk menghalang susunannya.........

tidak ku pinta dan mimpi ini terjadi. tapi siapa aku untuk halang atau ragui aturan NYA. bak bicara hati, biar je la... lalu jer la.... kita tidak tahu apa yang menanti didepan sana. mungkin hujan ini untuk pelangi yang ceria mewarnai selepas ini....

anggaplah segala nya atas kelemahan diri. kita tidak mampu mengubah apa saja dan siapa saja. kita hanya mampu mengubah diri........... itulah yang aku cuba pelajari... dalam aku mencari yang mampu mengemudi diri dalam melayari hari-hari, ada yang terkabur dari pandangan hati. apa yang aku nampak sebenar tak seperti yang aku fikirkan. kerana bicara hati itu membuka mata ini......

hati lebih rasa lapang kini... aku rasa lebih bersedia walau aku tahu pasti tangisan itu ada. tapi siapalah kita. yang mampu kita lakukan hanyalah berlapang dada....... kerana berlapang dada itu, lahirnya satu ketenangan. dari ketenangan itu lahirlah kegirangan. biarlah apa yang melanda, ketenangan itu adalah titik segalanya...............

Thursday, 22 March 2012

22 mac 2012

tarikh ini perlu aku catatkan. pelbagai dugaan,pelbagai telahan akhirnya terjawap. janji yang dimetri 7 nov 2011 lalu akhirnya terlerai. dusta jika aku katakan tidak terpalit sedih dihati. hati wanita mana tidak terguris dengan perkara sebegini. tapi apa mampu aku katakan. semua ini bahagianku ....

walau akal meronta kerana tidak mampu menelan titik pahit yang terpalit pada diri ini. rohani tidak mampu menolak. keaiban ini terbuka atas kehendak ILAHI dan hanya padanya aku memohon agar ia mampu dikaburi.

aku perlu masa untuk belajar redha... untuk itu aku hanya mampu untuk pasrah .....

tiada siapa menduga kepulangan ku, yang aku harapkan untuk mencorak warna pelangi tetapi diselubungi awan kelabu. maruah diri terasa tercalar tapi apa mampu aku wanita lakukan. menangis air mata darah sekalipun, sesungguh telah tertulis aku bukan terbaik untuknya. berilah aku masa untuk belajar mencari cahaya.

tapi dalam keadaan ini, bukan diri sendiri sahaja harus aku fikirkan. kasihan pada kedua orang tua dikampung. pasti aib ini terus diperkatakan. aku bergelut disini, mereka bergelut disana...........

maaf kan long mak.... bukan niat long nak mak menangis. aib ini kita kongsi bersama pasti ada hikmahnya mak..................

sedih kita hari ini, 2 3 hari dengan izin ALLAH kita pasti dapat berdiri semula mak...........

Tuesday, 20 March 2012

satu peringatan .......

seperti biasa pasti sesuatu akan kutemui .... yang kerap boleh aku kaitkan dengan diri sendiri......

'kita tidak tahu apa yang ALLAH tahu dari ujian yang diberi'

Jangan kerana satu kesalahan kita membenci seseorang itu habis-habisan. Boleh jadi semasa kita memikirkan 10 kejahatannya, orang yang kita benci itu sedang mengingati 20 kebaikan kita, lalu dia mendoakan untuk kebaikan kita .............

accept fate with open heart.........

perjalanan kita tiada yang tahu. pelbagai yang dirancang, pelbagai jua yang terjadi. hidup ini tidak mudah dijangka. sekejap kejap ini segala boleh terjadi. sukar untuk luahkan kerana segalanya terlalu personal. however, some tips for myself.......

let's face the facts. keep positive no matter what is going on from day to day. a big smile is a key factor. for this, i should find peace within me. with peace comes happiness..

accept less, accept fate with open heart... bersyukur with small things. in mycase, more doas are required, improve myself and get closer to ALLAH...

'... tidak ALLAH uji seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya .........'
al-baqarah, 286)

sesungguh yakinlah aku dengan firman ALLAH......

'sesungguhnya setiap kesukaran disertai kemudahan...' (al-insyirah, 6).

Tuesday, 13 March 2012

dua persamaan seiring...............

hati ingin melelapkan mata tapi mata tidak mahu tutup. diri mahu elakkan kemalasan disubuh hari esok, tapi diri akhirnya ke maya ini mengetuk kunci-kunci huruf. esok ada kelas yang perlu aku galas. sukarnya untuk menjadi profesional dalam tugasan dengan diri diselimuti persoalan-persoalan peribadi yang tak sudah-sudah.

status profesional yang masih boleh dipertikaikan, yang terusan menganggu perjalanan kerjaya, yang turut menjeruk ekonomi diri. status diri yang belum diakhiri dengan satu perjanjian tapi umpama telah digantung. apalah kelakarnya perjalanan hidupku sekembali ditanah 'tercinta' dibumi sendiri. sesungguhnya tenang lagi, senang lagi, nyaman lagi berada di bumi asing dari di bumi sendiri sudahnya.

bila ku renung perjalanan dua persamaan yang seiring ini, aku sendiri tak mampu untuk tidak ketawa. terutama mengenang diri yang tergantung walau belum berpasangan. ditambah dengan diri yang telah lulus tapi macam belum lulus. bukan kah dua perkara berbeza tapi berada pada fasa yang seiring. meleret senyuman semasa aku mengetuk kunci-kunci huruf ini.

entah apalah rahsia yang aku tidak sedar dengan percaturan yang hadir dalam hidup ini. kesimpulannya, kehidupan aku tergantung kerana persoalan-persoalan yang belum ada kepastian....................

sabarlah........................

Saturday, 10 March 2012

pagi minggu 11 mac

pagi-pagi lagi hati aku rasa gelisah.... sempat menyibukan diri mengemas tapi akhirnya aku ke sini. hati sangat risau. aku berdoa agar cepatlah selesai kerja-kerja pembetulan ini. memang nasib badan hilang sv yang menangguh sekarang examiner plak yang menangguh. hakikat examiner nie bukanlah penangguh tapi kena kat aku begini plak nasib. penat dah aku tunggu. paling penat sebab desakan hidup sekarang ni. aku terpaksa batalkan segala niatku kerana perancangan ku tidak menjadi. sekiranya ku teruskan jua, terasa ia menjadi beban bukan pada diri saja. dan akhirnya aku juga yang terkorban nanti. allahhhhh........... bila lah akan selesai fasa ini. selesai fasa ni, aku bergelut pulak dengan fasa lantikan. silap-silap hujung tahun pun aku masih terbelenggu dengan ekonomi yang merundum nie.......

penat kan......... diri ni dibaluti masalah dari segenap ceruk. aku patut bersyukur sebab ada lagi insan yang lebih menempuh kesukaran. tapi aku sebenarnya penat berjuang untuk diri sendiri. kerana kemelut ini ada yang ku putuskan untuk kulepaskan agar diri tak terbeban lagi.........

Friday, 9 March 2012

mac lagi.......

mac menjengah lagi. mac setahun yang lalu aku berperang, menangisi dugaan yang datang pada diri. biar setahun telah berlalu, aku masih lagi menangisi dugaan yang berganti pada diri kini. berbeza 6 bulan yang lalu, bila aku sesak nafas mengenang susunan yang tiba-tiba hadir dalam hidupku. namun, segala nampak berbeza kini.

kerana aku mudah alpa, kini aku kembali lagi menangis untuk mohon keampunan dan kemudahan dalam melalui liku-liku sukar ini.

kerana aku mudah bersenang, kini aku kembali dihimpit sukar bila kurang mengingati NYA

akulah manusia itu yang mudah lupa dan alpa......... sesungguh hanya pada NYA yang mampu meringankan dan memudahkan percaturan ini........

Wednesday, 7 March 2012

peritnya sebuah kenyataan.......

dinihari aku terjaga... bermula sudah hari-hari yang telah kutinggalkan dulu. setiap hampir 3 jam aku akan terjaga hingga ke 6 pagi. tak kiralah jika baru kulelapkan mata hampir jam 12 sekalipun, aku pasti terjaga umpama lama sudah aku lena. kesannya kurang tidur itu mengundang denyut dikepala. kurang tidur itu mengundang akal yang kurang cergasnya. nyata badan menunjuk tanda tanda tidak mampu menangani permasalahan yang berlaku walau aku cuba tolak ketepi..

celik je mata 2 perkara berlegar dikepala.... apakah lagi permasalahan pagi ini. masalah akan bermula jam 7 pagi... ini turut membuat diri rasa nak demam. dalam diri mananti masa menunggu isyarat mobile, kepala akan menerawang... persoalan peribadi mula menerpa.....

ingin aku ajukan soalan padanya, tapi diri buntu... tidak tahu bagaimana harus ditanya. tiada seculas akal dapat kufikirkan untuk lempiaskan persoalan dengan nada lembut...... bagaimana harus aku berlembut bila memikir diri di permainkan... namun, wajarkah sekali berhubung terus lempiaskan amarahku ini. buntu membawa aku menghampiri minggu ke dua Mac. aku sedar tidak bertanya turut akan mengheret aku dipersalahkan olehnya. tapi naluri wanita ku merasa berat untuk kembali mengulas persolan yang telah ku lemparkan di awal februari dulu. akal mengajak membiarkan masa menentukan, hati gelisah kerana tiada jawapan. diri tertekan tanpa sedar dengan perlakuan begini. kesannya, ia memakan diri............
kejamnya manusia mempermainkan maruah orang/keluarga manusia lain.......
tapi apakah salah aku sehingga aku diperlakukan begini.

terang lagi bersuluh, dengan jelas aku temui jawapan yang cuba aku tipu diri sendiri selama ini.

'dia' tidak dipaksa kerana tiada yang mampu memaksanya, TAPI 'dia' memaksa dirinya sendiri. kesan dari percubaannya, aku terkorban menjadi mangsa tanpa rela.

biar telah jelas bicara hati itu, perit untuk aku telan kerana mengapa aku dijadikan bahan percubaan.

Hanya pada MU ILLAHI aku memohon agar aib ini ditutup.

cukuplah dengan apa yang telah diperlakukan padaku... tidak dapat kubayang sejauh mana aku mampu tangani secara waras dugaan yang datang ini...............

Tuesday, 6 March 2012

nervous ...........

aku ni memang ler pe nervous nya. apa pun yang aku baut kalau libatkan khalayak ramai confirm aku out........... adoiiyyyaaaaiii.........

so today is my first class after almost 5yrs + 2/3 yrs (coti master ari tu)........ agak-agak patut la kot aku nervous kan............... disampaing skandal peribadi aku dan masalah pasang surut keje dirumah tu, alhamdulilah aku berjaya memahamkan diri semalam. itu pun selepas di explain dek kawan and balik top up dengan reading. so in few minute aku akan mulakan bergebang........... am i strong to handle this class after such a loooooooooooooooooooonnnnnnnnnnnggggggggg rest.............

doa aku selamat........ selamat mengebang @ selamat memaham @ atau apa saja la........... huhuuhhuuhuhh

Monday, 5 March 2012

aduhai............

aku hanya mampu memohon diberi kekuatan untuk hadapi bebanan masalah ini. sangat tidak mampu untuk fokus bila masalah dalaman tidak selesai. lebih malang bukan hanya masalah profesional diri, masalah peribadi turut membelenggu diri. sejujurnya serasa sesak nafas ini.

aku lebih kenal diri sendiri berbanding mereka yang lain. dengan bebanan tugas yang telah ada lebih membuat diri rasa sesak nafas. manakan tidak bagaimana aku mampu melangsaikan bebanan ku jika aku sendiri tiada keyakinan. hakikat bukanlah sukar untuk memahami dan membantu untuk mereka memahami. tapi bila jiwa umpama tiada dalam diri, kesukaran itu lebih jelas ketara.

rasaku rakan ku pun risau mampu kah aku tangani kelasnya. aku sendiri tidak menunjukkan ciri-ciri yakin diri. mana tidaknya tiada secubit pun jiwa aku disini. aduhai diri segeralah bangkkit dan sedar kan diri......

benarlah jika masalah peribadi tidak dapat ditangani, ia mengakibatkan juga kerjaya diri...........

Friday, 2 March 2012

tidak terbayang kepenatan itu.........

sungguh hari tu lari dari laluan tugas hakiki ku. rezeki yang tiba perlu diuruskan agar mampu menampung perkiraan mendatang dan pergi itu. sungguh aku hilang jangka apa yang harus dan tidak ku lakukan..... dalam kepenatan, tidak terbayang diri mampu membuat lain dari ini............

tugas hakiki semakin jauh ku tinggalkan. doaku agar usaha ini berhasil dan mampu menyepikan diri selepas ini. aku perlu akur akan perlunya aku fokus kepada kerja pula. diri kepenatan tapi hati masih rasa ingin menari tari disini..............

Thursday, 1 March 2012

kata hati.........

tak sabar tunggu adik. terasa rindu pada masakan bonda. bukan aku tidak nampak jalan pulang tapi aku bertindak atas kewarasan akal juga. tak tahu mana harus aku bermula, tidak tahu benarkah segala rasa dan apa yang bermain diminda. hasutan syaitan atau semua ini ada benarnya. aku kah yang keras hatinya. terlalu banyak persoalan tanpa jawapan. penat melalui situasi begini lagi. dulu kerana kerjaku kini peribadi juga begitu. terasa penat dalam mengorak langkah demi sebuah kehidupan. namun, inilah laluan yang aku dan sesiapa saja harus lalui selagi badan ini bernyawa....

aku terus keliru... semakin hari semakin keliru. dulu aku menghitung hari jua, menghitung hari-hari kejayaan. kini menghitung hari jua, tapi aku sendiri tak pasti hari untuk apa. lebih memeningkan betul ke aku patut risau. rata-rata aku lihat orang akan risau dan huru-hara kerana persediaan dan masa yang membuat nafas sempit. aku???? aku dan persediaan tiada pertemuaan. jadi patutkah aku risau... walau diri bicara biar arus waktu tentukan, tapi persoalannya perlukah risau itu........

nafilah bagaimanapun, rasaku apa yang aku telan ini adalah risau. tapi risau kenapa, risau apa aku pun tak pasti......... aku adalah insan yang sentiasa cuba balancekan apa jua yang berlaku. aku lebih suka pada yang nyata kerana mudah untuk aku berkira. tapi dalam hal ini sukar aku berkata. aku rasa kerana ia melibatkan banyak rantaian manusia. yang utama aku perlu jaga adalah kedua orang tuaku. juga diri ku........ kerana itu aku lebih meletakkan tanda masa untuk aku lebih bersedia dengan keputusan yang tersirat didada. bersedia untuk tidak salahkan diri sendiri. bersedia untuk menghadapi satu kenyataan. pahit tapi terpaksa ku telan. perit tapi terpaksa ku selam. tiada yang lebih indah dari satu kejujuran. walau sehitam mana, walau seperit mana tapi aku adalah insan yang tidak suka pada sebuah penipuan. lebih lagi bila ia berkait dengan hidup aku, yang akan selamanya selagi diredhai ILAHI....

berjujuran tangisan itu, aku pasti itulah detik bila aku sudah hidu sebuah jawapan. tangisan itu adalah keperitan sebuah kenyataan. jika aku tersilap perhitungan, itulah hakikat manusia kerana bukan semua dalam gengaman kita. tapi akal dikurniakan, perlakuan yang dipamerkan menguatkan jawapan pada satu persoalan. siapa yang harus dipersalahkan jika ia sebuah kesilapan???? akukah ???? tapi mampukan aku berfikir tanpa sebarang bayangan. jadi salahkah aku menjawap berdasarkan bayangan itu????

aku umpama kuat tapi sebenar tidak. aku pasti tiada siapa pun yang mampu. dari tangisan itu, aku terus menghitung batas batas waktu untuk detik detik yang perlu aku lakukan. walau jujuraian tangis itu tidak seperti hari itu, namun tidak dapat ku sembunyikan tiap kali aku bicara hal ini. tapi aku senang kerana aku tidak sembunyikan rasa itu. kurang kurang aku sedar ianya pedih tapi kenyataan tetap perlu aku telan.

4 tahun dibumi asing buat aku lebih senang berkongsi rasa dari sembunyi dalam diri. kurang-kurang ia membantu aku tangani tekanan ini. 4 tahun membisu menelan perit sendiri mengajar aku untuk uruskan tekanan ini. tidaklah sepenuhnya tapi sekurang-kurangnya...

satu yang aku amat pasti dalam perhitungan aku seorang manusia, sukar untuk aku lihat hal ini seperi mana orang lain melihat. kerana bisu itu memberi makna padaku.............

'bukan aku memusing fakta, tapi bisu jawapan pasti'