�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Friday, 18 May 2012

14 hari berlalu.......

terlalu banyak yang ingin diperkata... terlalu banyak yang harus disembunyikan... sesungguhnya laluan manapun tidak akan pernah tidak diduga... 14 hari telah berlalu... ada manis ada ragamnya. keras hukumnya bila ku katakan terduga aku dalam usia perjalanan yang masih sangat mentah ini. aku sendiri tidak pasti beginikah rasanya yang patut aku alami. aku soroti perjalanan diri, aku soroti sejarah diri dan aku fahami banyak laluan berduri akan aku tempohi. namun, wajarkah rasa begini yang aku terokai... aku sendiri tidak pasti. siapakah penyumbang pada sumbang langkah tari ini aku pun tak tahu. kurang bersabarkah aku... tiada langsungkah kebenaran pada rasa hatiku......... leka aku atas anugerah ilahi ini lantas aku diduga begini. Ya Ilahi kuatkanlah kesabaran dihati ini............. kuatkan kesabaran dalam aku tangani rasa amarah diri...... kuatkanlah kesabaran dalam aku melangkah hari-hari mendatang ini................ kuatkanlah kesabaran diri dari titis-titis tangis ini... sangat mentah usia perjalanan ini untuk aku sirami dengan butiran tangis ini..................

Tuesday, 15 May 2012

alhamdullilah ..............

alhamdullilah Illahi atas kurniaan mu ini. hampir 12 hari bergelar seorang isteri tidak banyak perubahan fizikal yang berlaku. mungkin kerana banyak faktor luar yang mempengaruhi. faktor jarak jauh, faktor baru mengenali. terlalu banyak yang ingin ku perkatakan namun tidak ku rasa tercapai segalanya disini......... sesungguhnya ikatan kami ini adalah aturan ILAHI. sukar untuk kami nyatakan tapi penyebab aturan ini adalah kerana keluarga. baik suami mahupun aku, menyedari laluan ini adalah dorongan keluarga. namun, rasa kekok dan perasaan yang dingin itu pergi setelah lafaz akad itu selesai. naluri perempuan yang ingin melindungi diri dari terluka masih menebal disanubariku. namun, hampir 7 hari bersama, hanya terpisah sehari diri mula rasa perubahan emosi. disebalik kematangan usia, tidak dapat aku menidakkan banyak perkara yang menyentuh hati naluri wanitaku. sesungguhnya aku tidak mengenalinya. sesungguhnya aku tidak melihat keistimewaannya yang terselindung selama ini. doaku agar dia terus menerima aku seadaannya. hatiku amat terusik mendengar kalimah Allah yang dilafaz disubuh hari selepas sehari bergelar suami. aku rindu mendengar alunan ayat-ayat Allah dalam dia mengerjakan solatnya. ucapan bismillah tidak lekang dari bibir dalam setiap perbuatannya. tingkah hormat pada kedua ibubapaku tidak sekali ku anggap lakonan. aku rindu melihat wajahnya yang segar seselesainya berwdhu. paling hatiku terkedu tatkala lafaz bismillah diucap tika disentuhnya bahuku ini. Allah ya rabbi...... anugerah mu ini sungguh besar....... aku yang alpa aku yang kurang ilmu Mu ini sesungguhnya mengharapkan seseorang yang mampu memimpinku. serasaku anugerahmu ini memperkenanakan doaku selama ini. ukuran ilmu agama bukanlah satu garis dalam menilai keperibadian atau tinggi ilmu seseorang tapi penghayatan islam yang ditafsirkan dalam kehidupan itu lebih bermakna dari berilmu tanpa amal. terus terang hatiku tersentuh dan merintih kerana susunan mu ini. dalam kesibukan diakhir zaman, suami bagaimana lagi mahu ku cari. ku sedar terlalu awal untuk aku katakan segalanya indah, namun tiada lakonan dapat dilakonkan bila berkait dengan tiang agama. ku sedar disebalik kegembiraan ini banyak lagi dugaan mendatang. doaku dugaan dan kelemahan yang datang dapat kutangani dengan kesabaran........... disebalik wajah seriusnya, banyak jenaka dan sifat-sifat manja yang mencuit hatiku. perkara remeh tapi teruja bagiku. butiran makanan yang tidak elok, dibungkus rapi untuk dibawa pulang bagi ayam dikampung. aku terkedu.... mungkin biasa bagi orang lain tapi sikap perihatin ini menyentuh naluri wanitaku. terlalu banyak ingin ku perkata tapi tidak mungkin semuanya terhambur disini. satu saja doaku, disebalik 1001 permasalah yang berlaku sebelum ini, disebalik 1001 perasaan yang kita perangi sebelum ini, doa ku agar kita mampu redha dan menerima semua ini dengan jujur dan ikhlas. doaku agar dia lebih memahamiku disebalik kekerasan yang terpamer didiri. limpah kasih yang ALLAH lempar padaku untuknya semoga dia turut merasai kasihnya padaku..... suamiku, ku sedar banyak kekurangan pada diri ini. ku sedar kemampuan mu untuk yang lebih baik lagi. namun, aturan ILAHI mengikat kita kini. aku wanita yang hatinya mudah tersentuh dalam mengasihi mu, aku wanita yang hatinya jua mudah tersentuh kerana kekurangan diri sendiri ini. pohonku, jelaskanlah dengan segera jika ada kata yang tersembunyi dihatimu......... Allah aku bersyukur pada mu, kuatkan diri ini dalam melalui dugaan-dugaan mu yang mendatang.