�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Friday, 26 November 2010

tulus dari hati........

aku tidak tahu sekuat mana hati bila aku kembali. aku tidak pasti setabah mana hati bila ku kembali.

tapi apa yang aku pasti, segala ketetapan datangnya dari ILAHI.

aku berdoa agar, segala aib akan ditutupi dalam langkah meraikan hari bahagia itu nanti. doa aku agar, permintaan ku ini didengari kerana aku tidak mahu disalah ertikan.

yang pasti akan berakhir satu eposide diri dan semoga semuanya akan lebih diberkati nanti.

dalam putih salju itu........

aku suka mencatat disini bersama alunan dari warna rasa ini. jiwa seakan melayang dibawa alunan rasa. jiwa seakan bebas meluahkan rasa.

ku pulang awal hari ini. dalam perjalanan, hati mengeluh. dalam girang dengan perkhabaran riang, aku terbawa-bawa hingga membantutkan perjuangan aku disini. ialah sesuatu yang diduga menjadi kenyataan. aku tidak tahu sekuat mana aku mampu menahan kesedihan disebalik kegembiraan. namun, aku tidak mahu ketinggalan dalam gema meriah ini.

perasaan terhadap kerja terbeku. sebeku salji yang dihalaman ini. ku perlu bangkit untuk menghabiskan sisa-sisa masa yang ada ini. aku kena berhenti dalam berkhayal walau gembira. langkah yang diiringin pelbagai bicara dikotak fikiran meluputkan perhatian diri pada langit yang menghujankan butiran-butiran putih. tapi langkah ku terhenti dengan deruan air. hati terdetik mana datangnya aliran air sedangkan jalan ini tiada satu parit pun. mata tertumpu pada helaian dedaunan kering dibumi. namun, tidak nampak dek mata butiran putih membasahi bumi. terpaku aku pada dada baju, bila tompokan putih memenuhi kot hitam dibadan.

arrgghhhh girang hati bila diri dihujani salji. girang hati berjalan dalam dingin membeku. aku masih berjodoh disini dan yang pasti inilah kali terakhir aku bersama salji.

niat hati, aku kena bangkit kembali melunaskan tanggungan yang belum berakhir ini. aku perlu matikan anganan ku jika aku ingin ia menjadi nyata.

Wednesday, 24 November 2010

Takdir

Dihempas gelombang dilemparkan angin
Sekisah ku bersedih ku bahagia
Di indah dunia yang berakhir sunyi
Langkah kaki di dalam rencana Nya

Semua berjalan dalam kehendak Nya
Nafas hidunp cinta dan segalanya

Dan tertakdir menjalani segala kehendak Mu Ya Robbi
Ku berserah ku berpasrah hanya pada Mu Ya Robbi
Dan tertakdir menjalani segala kehendak Mu Ya Robbi
Ku berserah ku berpasrah hanya pada Mu Ya Robbi

Bila mungkin ada luka coba tersenyumlah
Bila mungkin tawa coba bersabarlah
Karena air mata tak abadi
Akan hilang dan berganti (hilang kan berganti)

Bila mungkin hidup hampa dirasa
Mungkinkan hati rindukan Dia
Karena hanya dengan Nya hati tenang
Damai jiwa dan raga

Dan tertakdir menjalani segala kehendak Mu Ya Robbi
Ku berserah ku berpasrah hanya pada Mu Ya Robbi
Dan tertakdir menjalani segala kehendak Mu Ya Robbi
Ku berserah ku berpasrah hanya pada Mu Ya Robbi
Hanya pada Mu Ya Robbi

sedih yang tak terduga........

sedih aku rasa sedih
kesedihan yang aku tidak jangka..........

seorang lagi telah selesai perjuangannya disini. kini tinggal kami 3 terakhir........
aku ingin segerakan tanggungan ini.

kesedihan ku kerana entah bila kami akan bertemu lagi. kami tidaklah akrab.
tapi berebut di makmal, selama 3 tahun kami berkawan.........kadang bertanya.. kadang berbincang...

aku ingin segera pergi kerana terasa sini bukan tempatku lagi...........

Monday, 22 November 2010

pengertian yang tiada erti

suatu ketika dulu, sibuk diri menunggu masa ini........
kini bila ia muncul, hati rasa lega diri. lega kerana sesuatu akan terlepas. lega kerana sesuatu akan terjawap.

namun, satu ruang di hati ada sekelumit tidak pasti. ketidak pastian itu cuba ku lontar jauh. sekelumit ketidakpastian itu cuba ku gagahi. kerana aku tahu ketentuan ILAHI adalah yang terbaik dan sesuatu yang pasti.

namun, hati manusia ku tidak lari dari rasa berbaur. antara riang hati dan sepi diri. tapi ku percaya inilah terbaik. lantaran jalan cerita yang telah terukir amat membantu untuk jalan hadapan. cuma, mungkin sedikit kekuatan lagi ku cari..........

tapi dalam celah kehidupan ini, satu ku harap.

bercakaplah kita dengan realiti bukan fantasi.
bercakaplah kita dengan kebenaran hakiki bukan hanya dengan kata hati
bercakaplah kita dengan segala pandangan diri bukan hanya tertumpu pada diri sendiri
barulah kita mampu kata kita peduli

bercakaplah kita dengan ambil kira hati kanan dan kiri bukan hanya hati sendiri
bercakaplah kita dengan kata yang kemas berhati bukan hanya penting diri
barulah kita mampu kata kita ingin berkongsi

namun, apa diharap kerana bukan semua sama macam diri............
kerana itu pelbagai yang tidak pasti kulontar ke tepi
kerana aku sudah penat untuk peduli
dan kau sering tidak peduli.

cerita kita sering tidak selari
bahkan kau asyik pentingkan diri
bila bicara ada saja yang dipangkah tanpa berhati
tertutup hati untuk menerus bicara hati.........

jauh sendiri, aku mencari kekuatan diri kerana tidak guna mengharap kau mengerti............

adilkah kita?????????

terkadang kita lupa.........
dalam ghairah kita meniti hari, menitip kata....kita lupa pada rasa yang terpinggir.

kita kata kita rasa
kita kata kita sedar
kita kata kita peka
kita kata kita faham

tapi sedarkah kita semua itu dusta berlaka
kerana kita topengkan rasa kita untuk kita lahap kegembiraan kita..

semua ini kenapa????

kerana kita hanya meletak hati kita ditempat yang kita inginkan...........

tatkala gembira meminggir kita, kita lemah, kita kata keliling menekan, menduga kita
tatkala gembbira memihak kita, kita mahu dunia dengar riang kita, kita kata keliling perlu gembira, menari bersama kita

bila kita sedih, kita kata mereka sebenar perlu paham kita...
bila kita gembira, kita kata mereka sebenar perlu bersama gembira...

bila mereka tidak gembira, kita kata mereka tidak dewasa
tapi bila mereka gembira dan kita sedih, kita kata mereka tidak peka pada hati kita.


suatu tika dulu, kita sedih, kita nangis....
kita kuat, tp kita lupa keliling kuatkan kita,
kerana hari ini hari kita, kita kata kuat kita datang dari kita...............
kita alpa................... suatu hari dulu, kekuatan itu tidak muncul tanpa perangsang kata........

kini gembira kita, kita lupa untuk peka pada dia yang tiada perangsang kata....
tapi kita kata dia kebudak-budakkan............

lebih parah, kita pertikai mana tinggi pertalian kita dia letakkan..............
tapi kita lupa, dalam ghairah kita gembira...................
di mana pula peka kita pada diaaaaaa...........

adilkah dunia bila kita letakkan diri dimana kita rasa kita suka????
adilkah dunia bila kita terus menjerkah apa sumbangan dia.........sedang kita sentiasa alpa atas perasaan dia.........

sesungguhnya kita tak pernah berubah dan kita tak akan...........
sesungguhnya kita sentiasa merasa kita benar dan tidak sekelumit kita hargai dia........

adilkah dunia????????????

Monday, 15 November 2010

Salam Aidil Adha dari rantauan



Salam Aidil Adha 2010
16 November 2010 - United kingdom

Tuesday, 9 November 2010

lembut bicara, kelu tidak terkata

tiada patah jawapan pada sebuah persoalan
namun terungkap satu pemikiran tanpa sebarang kepastiaan......

Benar lembutnya bicara buat jiwa sakit terasa
Benar lembutnya bicara buat terkadang diam hilang bicara

lembut bicara hadir harungi dugaan
lembut jua bicara meraih kegirangan
lembut bicara hadir beriringan
lembut bicara jua menambah luka
lembut jua bicara menambah marahnya hati
namun lembut bicara juga membuka pandangan yang buta
lembut bicara jugalah yang menyerlah sumbangnya tari
kerna lembut bicara hadir dengan patah bicara yang pasti



dalam lambungan ombak kehidupan
kita sentiasa cuba mencapai dahan bagi menegakkan satu pilihan
tapi wajarkah kita paksikan rasa kita sahaja......................

kita manusia
akur dengan segala laluan yang telah dibentang
kita manusia
masing-masing terduga dan diduga
masing-masing diberi dan memberi
kita manusia
sentiasa tewas dengan naluri diri
sentiasa tewas dengan emosi diri
namun, persoalannya
wajarkah sumbang tari kita pada alasan begini

kita manusia
mudah sunyi mudah gembira
kerana kita manusia mudah merasai
kita manusia
mudah mencari penyelesaian diri
yang hilang mudah dicari ganti
namun, yang hilang itu sentiasa tiada galang ganti
kerana yang hadir baru adalah tersendiri

kita manusia
sama sahaja
ditinggalkan meninggalkan
hilang seluruh keceriaan dalam kehidupan
tapi betahkan melatah kerana paksikan diri sahaja

kita manusia
datang beriring
hilang jua seiring
tiada dosa menongkah hari bersama yang datang seiring
tapi betahkan melatah sering kerana kita lupa pada sekeliling

mungkin lama sudah tak seiring
menjadikan kita manusia tidak betah beriring
kerna masa meminggirkan kita
mungkin masa jua yang mengubat hati kita

Monday, 8 November 2010

'semalam'

kita manusia yang sentiasa kurang dan sentiasa lupa. dalam ego kita bilakah mampu kita henti untuk toleh teliti langkah-langkah yang berbaur pada perit hati-hati keliling.

kita manusia yang sentiasa kurang dan sentiasa lupa. dalam kita tegar kata kita bersaudara bilakah masa kita bertanya tamu yang hadir jauh disana. dalam sukar kita bila pula kita terfikir sukar nya dia.

kita manusia yang sentiasa kurang dan sentiasa lupa. dalam kita terduga kita cari kekuatan dari segala arah. bilakah pula kita memikir mana arah akan dia cari tatkala dia pula terduga.

kita manusia yang sentiasa kurang dan sentiasa lupa. dalam kita sibuk duga dengan menduga. bilakah pula kita memikir orang lain yang terduga.

kita manusia yang sentiasa kurang dan sentiasa lupa. dalam kita meniti hari kita, tak teringatkah kita hari ini tanpa semalam kita.

kita manusia yang kurang dan sentiasa lupa. dalam meniti langkah-langkah hari ini tak mampukah kita menolak ego kita.

namun, manusia berpaksi pada apa depan mata. apa guna semalam yang ada kerana bukan semalam yang menemani kita, tapi kerana kita kata rezeki kita. tapi lupakah kita, semalamlah yang memberi kekuatan, yang menerima kita seadanya, yang menemani tangis kita............

kerana kita kata apa guna kenang semalam, kita patut pandang ke depan. tapi tanpa semalam kita bukan lagi kita. kerana kita lupa asal usul kita.

memandang semalam bukan bererti kita mundur. memandang semalam bukan bererti kita tak berjaya.

tapi memandang semalam

menjadikan kita hargai apa yang ada dan akan datang...

kerana semalam memandu kita sampai ke puncak kini.....................

Sunday, 7 November 2010

bila diri.........

bila diri tak sempurna, kenapa harapkan kesempurnaan dari orang lain..
bila diri tak sempurna, kenapa sukar untuk berlembut hati...
bila diri tak sempurna, kenapa tidak saja berpejam mata........

antara yang terenap difikiran didingin pagi minggu ini..........

Saturday, 6 November 2010

remuk hati 2

dalam muda malam, aku melangkah badwi dari satu tempat ke satu tempat. lama sudah ku ingatkan diri, ujian yang datang ini adalah layak untuk ku kerana DIA mengetahui aku mampu hadapi. ingatan tu akan terbit kuat bila aku rasa amat terhimpit. dari segi kehidupan, aku rasa dalam betah tak betah aku harungi jua... dan aku telan semua dengan berbekal rasa redha.

tapi satu yang aku tak pasti. mana arahnya keje aku kini.............
diri terasa penat dan sudah tak rasa suka lagi untuk menghabiskan apa yang aku mulakan. benda yang sama diolah terus diolah hingga aku menolak waktu berlalu dengan bersahaja. aku umpama menunggu waktu..... cetek usaha ku. lamanya aku biarkan masa menolak ku.........

dugaan ini yang menghantuiku......... aku tak mampu mencari penyelesaian pada hal ini..........

hati sakit

sejak semalam hati ini sakit. sakit yang mudah saja dirawat namun hingga masa ini belum mampu sembuh lagi hati ini. besar sangat kah kumannya atau tusukan syaitan itu menenggelamkan kesabaran ku.

aku amat mudah amarahnya, paling lama sehari. tapi kukira kali ini aku terpana kerana kekurangan diri sendiri. aku sungguh tidak pandai untuk berpolitik bagai. ku lontar pandangan terus, tidah pandai aku berlakon bagai.

kelemahan ini yang selalu memakan diri. hakikat para pelakon ini, tidak kira agamanya tinggi atau rendah. kerana lakonan itu bertitik tolak dari atitude diri. paling aku benci yea BENCI bila pandai bermuka-muka. sungguh aku tidak dapat nak kuburkan rasa benciku ini bila ku hidu buruk perangai ini.

kini bila sendiri di kamar sepi ini aku menghela perlahan rasa marah ini. terkadang tak berbaloi rasa takat perkara bergini nak ku jerit keseluruh pelusuk dunia. tapi sesak nafas ini menonton lakonan jijik mereka. perit hati menelan gerak lentuk tarian mereka.

sungguh untuk ingatku sendiri, bertidung litup, beradab, beragama.. belum pasti tidak akan mengkhianati taulan atas kerana pandangan hati yang berbeza-beza....

bila hidup berpaksi dengan nilaian wang yang utama, ini buat manusia gila berkira tanpa ambil kira apa yang telah dia terima. pasrah aku tapi sakit rasa jiwa ini...

Friday, 5 November 2010

HiDup

Masalah kehidupan yang sentiasa hadir dalam langkah kaki. terkadang pilihan yang ada tak ada yang menyebelahi diri. puas membisik pada diri...

'sesungguhnya, setiap dugaan yang datang hanyalah pada kita yang mampu untuk menongkahnya'

namun, terkadang tersembam jua ke bumi tika duga datang bersilih ganti. mungkin kerana kurang diri mengingati...

pilihan 1
menganggu yang berdua, yang terkadang tuan tanah datang menjengah tak tentu masa. kadang mungkin menganggu privasi. mungkin juga nanti terperangkap dengan tuan tanah...


pilihan 2
gangu yang sorang, namun status isteri yang menerima kunjungan suami. jadi bila tiba tarikh tertentu, diri keluar ke pilihan pertama. lepas satu masa pulang ke asal.

antara 2 mana satu yang sebenar menyusahkan diri. tapi inilah pilihan yang ada yang tak menyebelahi nasib diri. dalam tuntutan masa untuk memfokus diri, masa yang sama dituntut untuk selesaikan masalah diri..

nampak ringan dan mudah. tapi jangan dipandang sebelah mata kerana ia tidak semudah yang disangka....

diri hanya mampu membisikan terus kata-kata rahmat, agar hati ini terus kuat.

Thursday, 4 November 2010

mencari sesuatu yang dikatakan tenang

O Allah, there is no ease except in that which You have made easy, and You make the difficulty, if You wish, easy.


Doa Ketika menghadapi kesulitan

Allahumma laa sahla illaa maa ja'altahu sahlan wa anta taj'alul hazna idzaa sy'ta sahlaa.

Ya Allah, tiada yg mudah selain yg Engkau mudahkan dan Engkau jadikan kesusahan itu mudah jika Engkau menghendakinya jadi mudah (HR Ibnu Hibban)


Doa ketenangan dalam menghadapi musibah

Allahummarzuqnii nafsan muthma'innatan tu'munu biliqaa'ika wa tardhaa biqadhaa'ika


Ya Allah, berilah kami hati yg tenang, yg beriman akan saat perjumpaan dengan-MU dan ridha menerima segala ketetapan-MU