�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Tuesday, 26 October 2010

semalam yang sejarah..........

kelat hati sebab keje tak siap lagi. sukar diri tak pasti dugaan apa kena hadapi ini. hingga tergelincir juga aku dengan keupayaan diri. tapi bila suara sumbang ke udara sukar hati nak kawal emosi. kerana aku cuba pelajari untuk menjaga hati, hati sendiri dan hati-hati lain juga.

dalam hati tersirat beribu rasa. kelat hati dalam gusar melayari hari-hari akhir ini aku harus bangun untuk selamatkan hati. ku cuba kumpul beribu kekuatan untuk aku bangkit selamatkan maruah yang berbaki ini. aku rasa sebagaimana muaknya kau dengan kata-kata ku, begitu juga jenuhnya aku cuba mempertahankan sesuatu yang mudah dan pasti.

tapi langkah perlu beriringan biar tak dengar kepincangan hadir. namun, selepas seketika kisahnya tarian kita tampak rancak cantik. rupanya beribu kepuraan terpalit.

sesungguhnya setiap penghijrahan perlu kekuatan. kekuatan apa lagi ku cari. tidak cukup diri untuk menangkis cemuhan keji ini.............

aku penat sebagaimana penatnya kau dengan kerenah ku..
kerenah yang pada kau tiada pentingnya,
benarlah kata orang, sekali hati itu tawar, tiada apa galang ganti...

sesungguhnya aku kesal dengan diri. kesal kerana tidak pernah mengerti, kesal kerana tak berhenti berharap. kesal kerana sentiasa mencari jawapan ganti. kesal kerana sentiasa berlembut diri. kesal kerana biar terus dikhianati..........

tiada apa lagi untuk dipertahankan, tekad aku hanya mencari sebuah kekuatan. tapi aku simpam jauh didalam, harapan hati selama ini. tersimpan kemas bagai dulu-dulu lagi. tapi untuk mudah kita, langkah perlu dicorak. langkah berani tekad yang sekian lama perlu aku ambil.

kali ini semua datang dari hati sendiri. aku rasa tiada apa perlu ku tunggu lagi. 4 tahun berlalu sudah cukup mematangkan kami..............

Monday, 25 October 2010

Tuesday, 12 October 2010

terima kasih bonda.....

ku panggil bonda. ku ucap terima kasih padanya kerana melahirkan ku. terima kasih kerana membesarkan aku. namun aku tak mampu terus berkata kerana sepanjang usia ku, inilah kali pertama aku ucapkan terima kasih kerana melahirkan aku......

sesungguhnya setiap kali tarikh ini, aku lebih membiar bonda menghubungi ku untuk meraikan aku. sedangkan sudah lama aku patut melakukan sesuatu sebaliknya. maafkan aku kerana banyak melukakan hati bonda. maafkan aku kerana terlalu petah berkata. namun aku tetap aku. kerap dan terus melakukan setiap yang ku mahu, di akhir aku mohon kemaafan. doakanlah agar aku berubah suatu hari nanti......

terima kasih pada semua yang meraikan aku. ucapan yang dikirim amatlah besar ertinya walau ia hanya bait-bait kata..........

Sunday, 10 October 2010

kejujuran........

sesak terasa nafas........... terhenti pemikiran. seakan tiada perasaan yang mampu melempias diri. kedu aku sekedu-kedunya. kesekian kali aku terpanah dengan persoalan.

sukarkah untuk sesiapa sahaja memahami setiap perlakuan perlu diiringi dengan kejujuran.

sukarkan untuk memahami kejujuran itu tiada tolak bandingnya

sukarkah untuk memahami sakitnya bila kejujuran itu dikhianati

sukarkah untuk memahami setelah berjuta kali bahawa kejujuran itu penting tidak kira apa pun perkara

fahamkan perlakuan diri itu tergambar dari kejujuran itu. bila sesuatu perkara kecil saja mudah meletakkan rendah taraf kejujuran itu. tidak ayat mampu menepis yang kejujuran itu akan lebih terpadam pada sesuatu yang berat.

terdiam aku untuk kesekian kalinya, hingga terdetik dihati cukuplah setakat ini sahaja. kerana patah hati bila kejujuran itu sering dianak tirikan. terkadang bukan perkara nyata yang menyerlahkan pendirian, namun yang tersurat mencermin keperibadian.

pahitnya menerima kebenaran dari kejujuran adalah lebih baik dari kebenaran terserlah dari satu penipuan.

sukarkah.. untuk jujur pada diri. beratkah tuntutan jujur itu......

kerana disitulah harga diri. bila penipuan itu terjadi begitulah umpama dinilai harga diri mangsa yang tertipu. jika serendah itu nilai satu pertalian, mana mungkin mampu ditongkah hari mendatang.............

'sesungguhnya aku tidak selesa tertipu, walau sebesar zarah sekalipun walau sekecil perkara sekalipun. kerana itu aku redha dengan apa jua jalan yang KAU lapangkan untuk aku kelak. sekiranya hijrah aku ini mengakhirnya satu pertalian, aku terima dengan lapang dada kerana aku pasti susunan MU adalah yang terbaik untuk ku. walau jalan itu nanti sukar bagiku, namun aku berdoa agar kau lapangkan diriku dalam meneruskan tugasan ku sebagai hambaMu.'

tiada apa rasanya yang perlu disedihkan kerana ini semua berlaku atas pilihan sendiri. kita kemudi diri, kita corakkan diri, kita yang warnai pendirian diri.......

tak tahu mana nak mula......

tak tahu mana nak mula ......... bicara
tak tahu mana nak mula ......... betulkan semua keje
tak tahu mana nak mula ......... tentukan aturan hidup
tak tahu mana nak mula ......... segala

sesukar inikah jalan yang dipilih atau sebenar sendiri yang mencari penyakit. usah pandang pada yang sipi, tp terokai kelemahan diri sendiri.........