�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Sunday, 10 October 2010

kejujuran........

sesak terasa nafas........... terhenti pemikiran. seakan tiada perasaan yang mampu melempias diri. kedu aku sekedu-kedunya. kesekian kali aku terpanah dengan persoalan.

sukarkah untuk sesiapa sahaja memahami setiap perlakuan perlu diiringi dengan kejujuran.

sukarkan untuk memahami kejujuran itu tiada tolak bandingnya

sukarkah untuk memahami sakitnya bila kejujuran itu dikhianati

sukarkah untuk memahami setelah berjuta kali bahawa kejujuran itu penting tidak kira apa pun perkara

fahamkan perlakuan diri itu tergambar dari kejujuran itu. bila sesuatu perkara kecil saja mudah meletakkan rendah taraf kejujuran itu. tidak ayat mampu menepis yang kejujuran itu akan lebih terpadam pada sesuatu yang berat.

terdiam aku untuk kesekian kalinya, hingga terdetik dihati cukuplah setakat ini sahaja. kerana patah hati bila kejujuran itu sering dianak tirikan. terkadang bukan perkara nyata yang menyerlahkan pendirian, namun yang tersurat mencermin keperibadian.

pahitnya menerima kebenaran dari kejujuran adalah lebih baik dari kebenaran terserlah dari satu penipuan.

sukarkah.. untuk jujur pada diri. beratkah tuntutan jujur itu......

kerana disitulah harga diri. bila penipuan itu terjadi begitulah umpama dinilai harga diri mangsa yang tertipu. jika serendah itu nilai satu pertalian, mana mungkin mampu ditongkah hari mendatang.............

'sesungguhnya aku tidak selesa tertipu, walau sebesar zarah sekalipun walau sekecil perkara sekalipun. kerana itu aku redha dengan apa jua jalan yang KAU lapangkan untuk aku kelak. sekiranya hijrah aku ini mengakhirnya satu pertalian, aku terima dengan lapang dada kerana aku pasti susunan MU adalah yang terbaik untuk ku. walau jalan itu nanti sukar bagiku, namun aku berdoa agar kau lapangkan diriku dalam meneruskan tugasan ku sebagai hambaMu.'

tiada apa rasanya yang perlu disedihkan kerana ini semua berlaku atas pilihan sendiri. kita kemudi diri, kita corakkan diri, kita yang warnai pendirian diri.......

No comments:

Post a Comment