�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Friday, 30 July 2010

rasmi seafield road dalam kenangan..

30 july 2010

aku terlepas subuh kerana kepenatan........
ku bangkit uruskan apa yang patut dan kemas seboleh mungkin. kerana seboleh mungkin aku tidak mahu tuan empunya bilik sampai penat memandang. cukuplah penat travel.

aku ke dapur menikmati mee kari semalam sebagai sarapan. kemudia bergegas ke seafield road untuk kali terakhir secara rasmi. banyak nak aku rakamkan, tapi aku berkejar dengan masa. sampai aja aku rakamkan dulu sudut-sudut kenangan aku disitu. kemudian menanti dan dalam 10.15, tuan tanah sampai. selepas selsai semua.. aku serahkan kunci dan benar macam tuan tanah kata aku pasti rindukan rumah itu.. eya, 3 tahun aku disitu..... aku berlalu pergi. pergi tanpa menutup pintu untuk kali terakhir, pergi tanpa mengunci pintu untuk kali terakhir.

hajat hati ingin rakamkan laman belakang dan batu menunggu... dan jalan-jalan yang menyayat hatiku. tapi kukuburkan dulu kerana aku ingin pastikan aku kembali lagi ke situ.......... kerana aku berhutang pada diri sendiri, aku perlu lunaskannya nanti...............

aku berlalu pergi... terasa kosong pandangan seperti kosongnya hatiku......

tiba di university, aku tak mampu menguruskan diri dulu..... kepenatan semalam, kesayuan semalam dan tadi, membuat aku hanyut dalam sedar........ tapi kubiarkan dulu diri untuk bertatih dengan jalan baru ini....... kini jam 8 malam... dan ku kira ku membawa diri disini hingga esok........

hanya pada Mu ku harapan kekuatan dan permudahkan setiap inci perjalanan ini...........

perjalanan semalam yang terpahat

29 july 2009, 6.30 pm selepas selesai berblog..

selesai mencoret cerita pedih, aku ku membawa diri ke bawah rumah. niat hati untuk menghayati detik minit-minit akhir aku di seafield road.......

jika tidak silap jam dalam 6.30 petang. sebelum itu aku sudah membawa sedikit-sedikit barang turun. yang tinggal hanya satu beg besar standard, back pack since feb 2007 and beg sekolah untuk ku sisi lappy. pintu ku biar terbuka.....

ku ke bawah, di dua batu yang 3 tahun dulunya ku duduk menunggu, kini ku disini lagi menunggu tapi menunggu untuk pergi... ironinya, dulu gizmo juga disitu sewaktu aku menunggu, hari ini pun begitu... cuma dulunya dia eksyen, kali ini dia ramah... kejap pergi jauh kejap hampir dekat...

tak pasti telah kunyatakan atau tidak sebelumnya, aku tiba dirumah lebih kurang jam 4lebih, tak sampai 4.30 pun. ku tuju ke rumah sebagaimana biasa, gizmo didepan pintu rumah ku. ku buka pintu, dia terpa masuk... berjalan sana sini, aku pun berbual dengannya... sungguh seperti memahami aku akan pergi..... selepas bermain-main dengan dia, dia pun pergi.. aku mulakan memindah barang sambil chat dengan kakak. hakikat rasa nak lelap sebentar tapi kerana risau akan susahkan orang kemudian, baiklah ku bawa segala sedikit-dikit dengan kudrat yang ada.

sewaktu dibawah, gizmo ada lagi... dan aku berceloteh dibawah dengan kenalan lama.. kerana terasa sudah bahang untuk meninggalkan daerah ini dalam kesibukan aku melengkapkan kerja tertangguh ini. doaku agar dipermudahkan untuk 3 tajuk besar ini lagi... berat mana hati, secinta mana diri disini, namun, ramai yang seiring telah pergi... pasti diri terasa perlu beredar kini...

dalam pada aku sendiri, terdetik di hati nak lihat laman belakang, ku jengah rupanya neighbourku sedang mengambil gambar orange .. semua tu untuk ku.. gizmo pun turut ke belakang. kami bersama menhabiskan masa akhir bersama orange n gizmo. ku biarkan dia menjalankan rasa kejiranannya kepada ku. dan benar bagai dia kata, selalunya orange and gizmo akan tidor petang atau dirumah. tapi hari ini agak pelik, terutama gizmo, jarang dia diluar dalam pukul 7 tu. kami berbual dan aku mengambil gambar dia bersama kucing-kucingnya. namun, tiada pula yang boleh mengambilkan gambar kami. kemudian dia kata nanti dia jumpa lagi. aku teruskan berbual dengan kenalan lama kembali. tapi tak lama dia muncul lagi, kali ini mengembalikan cover camera aku. eya selepas dari isnin dia mengetuk pintu rumah (yang aku tak hiraukan kerana hapak mengemas rumah, selasa dia mengetuk lagi pintu rumah and bertanya aku tak nak ke ambil gambar gizmo and orange. rabu aku serahkan camera padanya. kemudia dia pergi lagi. aku hubungi kenalan semula. tak lama kemudian dia datang lagi, terus kami sambung bicara. dia memberi detail diri untuk aku hubungi nanti. aku sangat terharu... matanya berkaca, aku juga........ akhirnya terhambur titisan jernih dari kelopak ini. aku ucap terima kasih pada jiran yang agak baik dan hormat sesama manusia ini. dia tidak la baik hingga minum kopi bersama, namun, tiap masa yang patut dia akan ada. hingga untuk pulang ke malaysia pun, usah gusar kerana dia akan tengokkan apa saja yang patut. terbukti bila aku pulang ajer. dia akan menyambut ku dari pintu rumahnya.

8 malam
aku dihubungi kerana mereka yang membantu telah tiba. aku kenalkan jiranku itu pada suami isteri yang comel, yang banyak membantuku hari itu. kemudia ku selesaikan 2 beg terakhirku dan mengunci pintu itu untuk kali terakhir.. hingga memasukkan barang ke kereta jiranku membantu, kemudia kami bergambar akhir dan berakhirlah hidupku di seafield road..........

tiba di rosefield street dan dibantu mereka yang untuk naik ketingkat 4. alhamdullilah sekali jalan barang semua selamat.

rezeki malam itu aku amat berterima kasih pada kenalan lain. aku hanya sediakan jus dan pizza yang kuminta kawan belikan. namun, hidangan mee kari menanti pula. alhamdullilah dikelilingi mereka yang amat perihatin walau aku agar menyendiri selalu.

10 pm.
semua pulang, dan aku menguruskan diri kerana esok empunya bilik kembali, aku akan menumpang bersama dalam satu bilik mungkin sehingga raya. sebelum ku lelapkan mata kulihat satu persatu gambar yang ada. pilu hati mengenang ku bukan disitu lagi........

Thursday, 29 July 2010

seafield road dalam kenangan

emosi: sedih, tersayat hati, berat hati, segala yang seangkatan...

akulah manusia yang tak pandai bersyukur... akulah manusia yang tak pernah bersyukur.... akulah manusia yang tak pernah puas.

3 tahun lalu, aku menangis untuk hadir ditanah ini..... kini, aku menangis untuk melalui detik-detik meninggalkan daerah ini.........

sekarang 6.15, ikut percaturan aku akan pergi dari rumah ini...... jam 8 malam. menanti mereka-mereka untuk membantuku menumpang pula didaerah lain. namun, ianya tak asing bagiku....... kerana situlah tempatnya aku menampak setiap weekend, menumpang rumah itu 3 tahun yang lalu kerana aku belum punya tempat berteduh. Ya Rabbi, sungguh KAU lah yang maha mengetahui. susunan mu itu adalah terapi untuk ku......

apalah manusia aku ini. hadir menagis, pergi menangis.........

flat 2 left, 46 seafield road, dundee.

banyak kenangan disini. kali pertama aku melihatnya, hati terus terpaut. walau aku pernah membayar deposit untuk forest street kerana percaturan kewangan, situ lebih sesuai denganku. namun, sungguh rezeki ku bukan disiu.

seafield road ku jumpai dikedai halal. masa tu, sahabat lama membantu untuk mencari rumah. adik itu telah 3 tahun pergi dari sini. 3 tahun lalu jua semasa menunggu agen aku berjumpa gizmo, namun tatkala itu gizmo masih bertuan, belum lagi bertukar dengan tuan......

sekali melihat rumah ini, hati memang terus terpaut. aku berani jamin siapa pun lihat pasti berpaut.. walau laluan belakang itu agak tidak menceriakan, namun, rumah ini sendiri sedap untuk didiami. sesungguhnya aku amat berat hati tiap kali ada yang cadangkan aku berpindah. kerana hanya aku sahaja didaerah ini dulu. cuma barulah setahun lalu ada jiran baru, kawasan sama tapi tetap jua berjarak ...

padang disebelah rumah ini kadang tempat aku melepas rasa lelah, rasa sedih....... sungai yang jauh itu tempat aku membuang rinduku...... jalan liku-liku kawasan ini, membuat aku berfikir sambil menikmati hirupan udara....... kini aku mula meniti jalan pulang. satu-satu ILAHI aturkan...........

aku akan rindu laluan ini...... tersayat rasa hati bila titisan air mata ditahan........

tapi kerana tempatku bukan disini. aku haruslah bersyukur dengan susunan ILAHI, pinjaman ILAHI.......... luaran ku nampak keras, kasar, tapi jiwa ku luluh, lembut sungguh pilu hanya untuk meninggalkan rumah ini........ pasti ada yang mencebik, tapi kita berlainan cara.

28/5/2007 kaki melangkah masuk..
29/7/2010 kaki melangkah pergi..

esok jam 10 pagi adalah kali akhir aku lalui jalan ini ........ untuk penyerahan kunci. ALLAH kuatkan aku melalui jalan akhir aku yang ku telah susunkan..............

Monday, 26 July 2010

4 hari lagi...........

perasaan tak menentu.....
aku telan panadol, kemudian mata pun terlena........ tapi serasa tak sampai setengah jam aku terjaga semula........tandanya aku stress...........

aku kena realistik dan aku kena akur........
aku jauh dari garisan penamat, tapi aku tak tahu macam mana nak atur yang berbaki ini... jalan yang ku pilih, ternyata agak sukar... dan buat masa ini, seakan semuanya memakan diri sendiri...........

tapi lebih lagi hati nie rasa perit sendiri........
aku mengemas lagi hari ini......... mengemas untuk terakhir kali didaerah ini........
terasa berat........ bukan sahaja berat hati, tapi beratnya melunaskan tugasan akhir ini.... tatkala ini, aku berhenti dan berada didepan pc ini.......

berat rasa dihati mengenang aku melepaskan satu persatu disini........
suka atau tidak, inilah aturan hidupku selama 3 tahun lalu.......
disinilah aku terus berdiri meniti hari............ namun, kini tinggal beberapa hari sahaja aku disini...........

perjalanan belum tamat, tapi aku akan kembali ke liku dulu seperi kelmarin .....
terasa sangat aturan ilahi itu......... jalan mana aku datang, liku itu kulalui jua.....

sesusah mana mahu ke sampai........ sesusah itu jua untuk ku pergi.........

aku perlu cepat........ kerana aku tiada masa lagi.......
rasa hati keadaan mampu untuk 2 bulan lagi........ namun, aku harus ikut tetap dengan jadual ini........

cuma doaku, agar M turut bersama dalam aku melanjutkan percaturan ini.......kerana aku tidak ingin kembali untuk menyusahkan sesapa lagi nanti...........

Thursday, 22 July 2010

status rojak

sesuai kot penggunaan title aku tu...

aku tak sempat dah rasa. stress jangan cakap sampai rasa makan panadol macam makan cekolat... salah sendiri adalah 80%, 20% lagi nak jugak bagi share kat sv.

lagi rasa tertekan sebab tengok orang yang eksennnnnnnn.......... eee adakah aku yang melebih... tp kalau dia nampak aku, dia siap lari... gila apa kan........ so terang lagi bersuluh.... yea am kadang terlebey sensitip, tapi nie bukti nyata yea... nyataaaaaaaaaa.... jadi begang gila aku sebab apa kes, nak habis, habis je la... yang lari bila jumpa aku apasal....... aku buat apa...... tapi dolu-dolu ko dok datang jenuh tanya itu ini, dah dah itu bukan tajuk aku sebenarnyaaaa........

status rojak sebab, bila aku korek-korek kocek kat coat aku nie nak amek barang... ya rabbi...... memacam kuar sebelum nak jumpa apa aku cari... mana la tak gedoboh baju kan.... dah la comelllllll..........

dalam nak cari kunci.... kuar segumpal duit bersalut tisu........ ada lagi, tersangkut plak kat spec... ada lagi... lekat plak dengan pen.. bukan satu plak tu, pen, pensil, pen colour2... ok kunon tuko plak poket sebelah...... tu banyak duit aku ni....... segumpal lagi duit kuar... tisu lagi. sungguh feminin kan... lepas minyak kapak la, gula-gula2 la... sampul gula2... haishhh aku rasa nasib la banyak tu je beso kocek... kot beso lagi silap2 berus gigi pun aku taruk kot.........

penangan keje last minit.... tak akan pernah aku belajar dari masalah gini.........

Thursday, 8 July 2010

sabar itu ada tahapnya........

ekceli masa mula tulis nie...... start dengan dulu kali nie. so baru nak menaip dengar lagu kat blog nie...... ngehngehngeh.... ekceli sebagaimana lama blog nie terbiar, lama laaaaaaagggiii tuan tanah tak dengar lagu kat sini...

ayat awal sabar tu dah macam penat kan........ lagu nie plak menjadikan mood senada and seirama la pulok.......

nie kisahnya sabar dengan kerenah diri......... adoiii adakah rezeki itu telah selesai dijalan ini......... hilang kata diri kerana hampir setahun melayan kerenah diri tapi masih juga begini.........

ishhh nak salahkan sapa nie........ dan tentu sendiri punya tanah, sendiri yang corak kan....... iashhh.......... kena cari akal nie.......

dah tak boleh terus begini..........

hermmmmmmmmm....................

Wednesday, 7 July 2010

55...

angka di atas adalah sesuatu.. tapi apa yang aku nak tangiskan tiada kena mengena dengan angka atau berkaitan dengan sesuatu itu......

rasa tersedih tak semena-mena. ekceli semena-mena.. cumanya tak boleh share disini kerana tersangat personal. tapi ekcelinya, kes nie tak der apa pun, tp kira cam ada bau-bau la yang buat aku boleh sedih... itu kenyataannya. tapi yang tersirat boleh membuat aku rasa terduduk jugak. ia tidak libatkan aku secara nyata tapi secara tersirat.......

cuma nak katanya............... aku sedih... hanya DIA mampu menolong. perasaan ini sedihhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.................

Sunday, 4 July 2010

tiba-tiba

tetiba hujan lebat.......... tetiba hujan berhenti selepas 5 minit.
aku???

aku tetiba mencari sesuatu di dapur....... terjumpa yogurt yang kakak beli. tetiba rasa nak makan dan lantas aku jamah yogurt itu. dalam benak fikiran berputar..... eee yek yogurtttttttttt...menda-menda dairy base nie memang aku kurang.. errr kalau western la. cuba kalau ke asian yang sealiran tuu... teh tarik, masak lemak..... ok la pulok kan......

perisa strawberry yang ku makan....... suapan pertama mengembalikan ingatan pada suatu ketika dulu (dalam 3/4 tahun nie) aku pernah cuba dan pernah membenarkan nikmat rasa yogurt itu. entah bagaimana, ingatan menjala pada amemo..... laju terpacul difikiran....... patut la amem suka yogurt......

ahhh....... aku terasa penat dan ingin pulang...... janjiku pada amem dulu telah aku mungkiri.......... teringat aku kenangan dulu. malam-malam aku berteleku dimeja untuk exam ielts..... amem la peneman. sungguh berat kaki untuk melangkah. ku kata pada amem......
'amem....amem tunggu long yea.... 3 tahun je long pergi...'
hakikat, hatiku berat nak kata amem akan melebehi dari 9 tahun..... waktu tu pun amem dah 4/5 tahun.

kuasa ilahi sesungguhnya, aku yang tergelincir dari perjanjian diri. tepat 3 tahun aku pergi.... amem setia menunggu..... genap sebulan selepas itu amem pergi.... sungguh amem setiasa menunggu....

ilahi tolaong lah aku......... benar hati terpaut disini. tapi aku tak der daya untuk bertahan lagi. Ilahi, hanya pada mu berserah diri untuk kekuatan menghadapi baki hari-hari yang ada ini..........

Thursday, 1 July 2010

alhamdullilahhhhh..............

alhamdullilah..............

satu ungkapan yang biasa kedengaran. namun, segalanya hanyalah suatu perkataan yang mudah diucap jika ia tidak hadir bersama satu pengertian dan keinsafan atas kekuasaan Nya melapangkan segala laluan pada hambanya. kata-kata ini adalah untuk peringatan diri sendiri tanpa cenderung pada sesiapa sahaja.

sesungguhnya dari may hingga june aku terasa sesak untuk bernafas. segala kepincangan lahir dari kelemahan diri sendiri. bagaimanapun, tanpa satu perancangan yang rapi. laluan dipermudahkan dengan kehadiran kakak memberi sokongan. sekecil-kecil kuman, kehadiran keluarga selalu memberi segunung harapan dan semangat. dalam menempuh onar dan lakonan duniawi, aku yang hampir terjarap kerana mudah benar tewas dalam peperangan nafsu diri. mampu berpaut pada bahu keluarga sebelum aku terus melakar warna-warna kelabu pada diri sendiri. namun, lahirnya manusia berserta beribu perasaan dan warna warni lakonan. lantas, setiap perlakuan tidak pernah dapat diimbang antara yang emosi diri dan pemerhati. namun, aku akur atas segala kelemahan diri. bagi kalian, ungkaplah apa sahaja dan selagi tidak sampai ke pendengaran ini ku kira kita tidak berhutang apa jua. dan aku amat berharap hati ini, diri ini dapat menjarakkan diri dari segala prasangka.... kerana itu gambaran insan yang berdosa yang serba kekurangan.

tinggalkan nota pelik ini, beralih pada realiti yang tiada membabit segala insiden yang berbaur perit. bagaimana dikata, tanpa perancangan rapi dengan izin ILAHI kakak tiba menganti bonda dalam membantu aku mengimbangi diri. sesungguhnya penat yang tak terkata dalam masa 10 hari ini. ini adalah antara titik-titik akhir aku untuk persiapan kembali ke tanahair. banyak yang tidak kepastian, namun yang pasti segalanya kini telah tiada disisi. dari A-Z, kami cuba kemudi sendiri. dengan izin NYA dan bantuan dari mereka disisi, akhirnya yang dirancangan berjalan lancar. dengan pendekatan, yang mampu lakukan sendiri, yang patut pertolangan dicari. akhirnya selesailah segala bebanan dibahu dan didahi pada 26 June lalu.

walau mungkin seribu warna terpancar dari setiap yang berlaku. namun, aku redha dan berlapang dada. dan sesungguhnya aku amat berterima kasih pada semua. terang aku kata pada semua, terutama mereka yang berkampung disini. sekecil-kecil bantuan adalah pertanyaan khabar yang di lafaz, cukup membuat diri terasa besar semangat seketika. untuk kenalan rapat jauh dan dekat, bantuan dari segi pemikiran atau tenaga. segala yang kalian hamparkan tiada satu dapat dibalas, hanya doa agar kalian dipermudahkan dan diberkati yang mampu ku lakukan. seterusnya kakak dan keluarga, kehadiran kakak secara fizikal dan keluarga ditanahair yang tak henti bertanya khabar bermula dari kakak hadir hingga ke tarikh kepulangannya. itulah satu talian kekeluargaan. biar jauh dimata, namun kasih itu tetap sampai bila ia dipanjangkan biarpun tanpa jasad yang hadir.

aku sungguh berlapang dada dengan susunan ILAHI ini, sesungguhnya inilah yang terbaik untuk ku. kini aku lalui jalan-jalan akhir sebelum diri sendiri berlepas ke tanahair bersama persiapan yang perlu pulang bersama. kerana perjalanan disini sebenarnya belum berakhir.............