�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Thursday, 1 July 2010

alhamdullilahhhhh..............

alhamdullilah..............

satu ungkapan yang biasa kedengaran. namun, segalanya hanyalah suatu perkataan yang mudah diucap jika ia tidak hadir bersama satu pengertian dan keinsafan atas kekuasaan Nya melapangkan segala laluan pada hambanya. kata-kata ini adalah untuk peringatan diri sendiri tanpa cenderung pada sesiapa sahaja.

sesungguhnya dari may hingga june aku terasa sesak untuk bernafas. segala kepincangan lahir dari kelemahan diri sendiri. bagaimanapun, tanpa satu perancangan yang rapi. laluan dipermudahkan dengan kehadiran kakak memberi sokongan. sekecil-kecil kuman, kehadiran keluarga selalu memberi segunung harapan dan semangat. dalam menempuh onar dan lakonan duniawi, aku yang hampir terjarap kerana mudah benar tewas dalam peperangan nafsu diri. mampu berpaut pada bahu keluarga sebelum aku terus melakar warna-warna kelabu pada diri sendiri. namun, lahirnya manusia berserta beribu perasaan dan warna warni lakonan. lantas, setiap perlakuan tidak pernah dapat diimbang antara yang emosi diri dan pemerhati. namun, aku akur atas segala kelemahan diri. bagi kalian, ungkaplah apa sahaja dan selagi tidak sampai ke pendengaran ini ku kira kita tidak berhutang apa jua. dan aku amat berharap hati ini, diri ini dapat menjarakkan diri dari segala prasangka.... kerana itu gambaran insan yang berdosa yang serba kekurangan.

tinggalkan nota pelik ini, beralih pada realiti yang tiada membabit segala insiden yang berbaur perit. bagaimana dikata, tanpa perancangan rapi dengan izin ILAHI kakak tiba menganti bonda dalam membantu aku mengimbangi diri. sesungguhnya penat yang tak terkata dalam masa 10 hari ini. ini adalah antara titik-titik akhir aku untuk persiapan kembali ke tanahair. banyak yang tidak kepastian, namun yang pasti segalanya kini telah tiada disisi. dari A-Z, kami cuba kemudi sendiri. dengan izin NYA dan bantuan dari mereka disisi, akhirnya yang dirancangan berjalan lancar. dengan pendekatan, yang mampu lakukan sendiri, yang patut pertolangan dicari. akhirnya selesailah segala bebanan dibahu dan didahi pada 26 June lalu.

walau mungkin seribu warna terpancar dari setiap yang berlaku. namun, aku redha dan berlapang dada. dan sesungguhnya aku amat berterima kasih pada semua. terang aku kata pada semua, terutama mereka yang berkampung disini. sekecil-kecil bantuan adalah pertanyaan khabar yang di lafaz, cukup membuat diri terasa besar semangat seketika. untuk kenalan rapat jauh dan dekat, bantuan dari segi pemikiran atau tenaga. segala yang kalian hamparkan tiada satu dapat dibalas, hanya doa agar kalian dipermudahkan dan diberkati yang mampu ku lakukan. seterusnya kakak dan keluarga, kehadiran kakak secara fizikal dan keluarga ditanahair yang tak henti bertanya khabar bermula dari kakak hadir hingga ke tarikh kepulangannya. itulah satu talian kekeluargaan. biar jauh dimata, namun kasih itu tetap sampai bila ia dipanjangkan biarpun tanpa jasad yang hadir.

aku sungguh berlapang dada dengan susunan ILAHI ini, sesungguhnya inilah yang terbaik untuk ku. kini aku lalui jalan-jalan akhir sebelum diri sendiri berlepas ke tanahair bersama persiapan yang perlu pulang bersama. kerana perjalanan disini sebenarnya belum berakhir.............

No comments:

Post a Comment