�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Tuesday, 28 December 2010

young blood

expresi diri sewaktu melayan lagu nie... sukar nak explain, tp lebih kurang macam. ikut je la apa jadi nanti, maleh nak pikir... lebey kurang la gitu. errr macam wat je la ikut apa akal bila dah masa nanti. no rancang-rancang...

espresi diri terpengaruh dengan music instead of dengar apa benda yang dinyanyi. langsung buat kunjungan kat pak goolge sebab nak tahu apa cerita lagu nie. tapi music dia buat saya rasa santaiiiiiiiiiiii....................

lirik tak der kena mengena dengan kehidupan secara total... huhuhuhuhuhu

sound of silence

Monday, 27 December 2010

kembali nanti.....

aku cuba membetulkan nada diri agar selari dengan perancangan diri. selepas beberapa hari melihat tiada perubahan pada diri, dalam dingin beku aku kuatkan diri keluar dari keadaan yang sangat selesa ini. detik awal tiba dimeja, aku gagahkan semangat memandu nafsu hati dan fikiran diri kepada matlamat asal. namun, awal kehadiran aku terpesong 360 darjah tanpa diminta.

ku mulakan bicara tentang rasa hati yang aku perlu teliti kembali perancangan sekembali aku nanti. mula kusangka aku yang mungkin mencetus rasa perasangka. hakikat, aku terfikir kerana aku tahu kemelut diri yang banyak perlu ku galas sendiri nanti. tiada rasa yang lain mengiringi pemikiran ini. tapi selontar kata dari kawan membuat fikiran positif ku bergegar. sepatah keluh adik mengheret aku ke landasan yang sama. semua semakin menluruskan pemikiran awalku itu.

kutinggalkan cerita itu dan kumpul semua kudrat untuk menyudahkan janjiku. selepas 2 jam, kini aku disini mencoret rasa hati. kerana aku tiba-tiba terasa corak mainan yang dimainkan sekarang sedikit sebanyak patut aku andaikan sebagai amaran. amaran perubahan akan melanda. dan aku...........

aku harus belajar. sementelah kembali nanti semuanya hampir seakan bermula kembali. jadi aku harus bersedia.......lalui hari-hari itu nanti dengan kekuatan dan kebolehan diri. aku tidak pasti bagaimana nanti tp aku akan cuba pastikan aku mampu berdiri semula nanti. arrgghhhhhhhhhh tidak sabar rasa ingin mencorak hidup sendiri lagi..............

Sunday, 26 December 2010

semangatku dibaluti selimut putih yang membeku..

errr keluhan aku lagi. datang dari diri yang katanya sedar tapi merupakan aku adalah antara yang rugi. sedar tapi tak mampu bangkitkan diri.

white xmas ndah dilihat, white xmas yang suka dilalui. tapi tidak dapat tidak ini turut menyukarkan perjalanan diri. aku yang memang mencari kesempatan sepi begini untuk kunon fokuskan diri. langsung entah ke mana kemelut diri, semua pincang dari apa yang telah dipersetujui..........

masalah akar umbi, semua datang dari diri............... arrrgghhhhhhhhhhhh masa berlalu, tak kan masih nak begini lagi. sedar kemuakan itu telah capai maksimum diri, tapi aku masih ditakuk itu lagi............... tolonglah sedar diri kerana january sekurang-kurangnya aku lepasi sebagaimana target diri. inilah yang dikata sukar bila berjauh berkelana sendiri................... mungkin atau aku seorang saja sebenarnya yang begini............ hurmmmmmmmmmmm

Thursday, 23 December 2010

dari jauh ku soroti...........

aku tahu aku terlalu banyak mempersoalkan sesuatu. hingga kadang mematikan deria rasa mereka yang terlibat bersama. persoalan yang kadang melampaui tiada mengandungi niat mengeji. tapi lebih pada memandang dari pelbagai segi cuma, aku mungkin melontarnya tanpa mengambil kira emosi empunya diri. maafkan aku kerana kelemahan ini.namun, tiada sebesar zarah pun rasa dengki atau apasaja yang seerti.

langkah membuang tabiat yang tidak disukai, aku cuba terapkan percaya pada patah kata. tanpa mampu melihat raut muka, aku buang segala firasat nakal yang muncul dalam hati dan fikiran ini. ku cuba kuatkan diri mempercayai walau kadang mudah juga aku melatah. hakikatnya, aku hampir berjaya. namun, aku terhidu sesuatu yang aku tidak tahu apa. ia bukan datang dariku. tapi lengok bicara membuat aku rasa sesuatu. aku sebenarnya pasti, walau eya dicorong sana, wajah pasti tidak puas dengan kata-kata ku. namun, ku tolak ke tepi untuk kurangkan jurang diri. tapi usah salahkan ku kerana kepincangan ini ku hidu atas cara diri sendiri.

lantas ku cuba meneliti kembali dan soroti apa yang telah terjadi. mulanya ku kira aku yang berlebih. kerana itulah sikap aku. tapi bila sesuatu itu terhurai, ia hanya mengambil masa berdikit-dekit untuk setiap persoalan terjawap. ku rasa kerana itu hati terasa sebal. hati terasa kedu. hakikat aku rasa aku patut marah dan tidak suka. tapi kali ini aku sendiri tak pasti, apa yang bergelodak dalam jiwa ku sendiri. cuma sesuatu yang pasti aku tidak selesa dengan rasa ini.

memandang kegelapan malam, ku rasa aku cuba menidakkan sesuatu yang agak pasti. ku rasa aku cuba menipu diri sendiri. ku rasa ku cuba warnakan cerita ini dengan cerita fantasi. tapi aku masih belum mampu untuk menentukan apa sebenarnya yang aku rasa.

tapi aku pasti perjalanan akhir ini, diatur atas segala kebaikan untuk diri. cuma kita manusia tidak mampu memandang. pelbagai sudut ku fikirkan, cuma aku berdoa agar kekuatan mampu dibekalkan. bukan kerana apa, kerana aku pasti tidak mampu mengangkat kepala bila telahan ku benar. terkadang timbul dihati kenapa begini akhirnya. sesuatu yang datang tidak bererti harus melupuskan sesuatu yang pernah dimiliki. namun, apa erti bila kata tak seiring dengan tindakan hati. pincang ini terjadi atas dasar apa. adakah kerana bangga diri. kata kerana ingin berkongsi, namun cerita apa yang diberi. langkah berkongsi umpama membangga diri.

aku tidak pernah meletakkan sesiapa ditepi. dari jauh kusoroti, aku keliru antara berkongsi dan bangga diri. lakonan bagaimana harus aku klasifikasikan beza cara ini. kerana itu ku rasa, ku gagah diri menyelamatkan hati, hati kami, hati aku sendiri. kuingin bayangan semalam hadir dengan warna yang kusenangi. pernah juga ku rasa ingin melepaskan diri dari keadaan ini. bukan kerana apa, kerana kita makin jauh dari apa yang pernah kita sepakati. cuma, aku biarkan keadaan berlalu begini. kerana aku pasti, semua ini akan berakhir jua nanti...........

terima kasih

hermm..... menda depan mata kadang tak perasan pulak. mulanya nak tulis entry pasal kecelaruan saya lagi. tapi rasa macam tak kena bila login. lepas tu kita logout.... huhuhuhuh ... ooo itu maknanya follower. hehehehehe... saya sungguh out bila masuk bab techno nie.. err sib baik pandai pakai basic ajer.

apa pun saya sangat hargai dan mengucapkan terima kasih pada sis kay. saya suka melawat blog beliau kerana hati terpaut pada kata-kata yang ditulis. nasihat yang diingatkan. sebenarnya malu sangat bila beliau menjadi follower kerana jika dibezakan catatan beliau dengan saya bagai langit dan bumi. blog ini ibarat terapi bagi saya. meluah rasa yang kadang terbuku yang sukar untuk dilempias ke keadaan sebenar. kadang suka duka, kadang kegilaan saya segala-gala berkenaan saya. saya menulis kerana suka suka, kerana ingin menangis, kerana ingin mengingatkan diri, kerana ingin kuatkan diri. huhuhuhu kerana itu saya malu....kerana kurang berilmu blog ini.

saya kenali blog sebelum berlepas ke UK tahun 2006. masa tu setiap hari masuk office dok baca journal orang. once sampai UK 2007, ia adalah tahun yang menduga diri kerana saya keluar 200% dari comfort zone saya. blog saya gunakan sebagai terapi. dan hingga kini saya rasa selesa menulis. blog awal saya tinggalkan. kerana sesuatu yang saya tidak selesa disitu. kerana itu saya berhijrah ke warna rasa meninggalkan jejak lama. huhuhu seperti biasa saya meleret,

ekceli nak ucapkan terima kasih......terima kasih kerana sudi melawat laman ini. huhuhuhuuhu ..

sAyA ...

antara fakta diri saya adalah... ermmmmmmmmm

saya sangat degil, keras kepala dan kata saya adalah kata saya. ermmm

tapi jangan pandang saya bagai manusia yang berhati batu. lontar kan saja apa pun argument pada saya. saya pasti akan libas kanan kiri sebab saya rasa saya ajer yang betul. tapi nanti.............

saya akan diam duduk dan fikirkan apa yang telah anda katakan tadi. sekiranya, ada kebenaran... bersabar kerana saya akan kembali dan mengeyakan dan mohon dimaafi.

itulah antara sikap kepala batu saya.

tersangat sukar untuk mempercayai dan ada saja yang saya khuatiri.... tp kadang ada juga kena jual, terutama kalau disekeliling tu keluarga yang dok kecek kecek kanan kiri. kerana lemas dengan diri yang sukar nak beri kepercayaan, saya akan turut kena beli............ huhuhuhuhuhu..

perkara sebenar yang ingin dikatakan...........

sampai satu masa kita pasti ada seseorang yang akan bagi influence dalam pemikiran, kehidupan dan kepercayaan sehingga membuat kita selesa melangkah jauh dalam satu perhubungan. tapi itu tidak bermakna kita tak perlu berfikir dan menerima kerana setiap fikiran itu ada implikasinya. pemikir akan fikir dan utamakan apa disekelilingnya, jadi kadang yang utama disekelilingnya tak sama dengan sekeliling kita. tapi bila kita tidak sekalikan fikiran itu dengan perbincangan, maka akan tercantaslah sesuatu yang pernah penting suatu ketika dulu.

tapi untuk saya, kerana mengenali telah lama. kesempatan yang ada saya cuba belajar untuk bersedia. buat masa ini saya rasa kepala sarat dengan masa yang berbaki disini. tapi pada masa yang sama nafas terasa sarat dan sesak dengan aura malaysia yang saya hilang pasti dimana patut saya berdiri kini.

tulus dari saya, bila berbicara tentang hakikat satu pertalian ini.. hati semakin menjadi sebal hingga tak pasti apa yang bermain dalam diri. saya rasa saya banyak keliru antara cakapan diri dengan tindakan empunya diri yang tak langsung dilihat seiring hati.

hati melonjak ingin memanjatkan pada Ilahi, pandulah hati ini. bagaimana harus saya berinteraksi dalam keadaan begini. teringat pada kata seorang teman, semua jelas walau terkadang ada sedikit sangsi. tapi yang lebih tak pasti bagaimana diri mahu beraksi nanti..............

hermmmmmmmmmm................ saya masih ada masa untuk bergembira dan belajar sayangi hati sendiri dengan lebih lagi. bersama selimut salji ini, saya harap hati saya tidak terus membeku hingga lupa percaturan ini..........

Tuesday, 21 December 2010

detik akhie 2010

perasaan rasa penat. penat kerana kerja yang tak sudah. hilang akal rasa bagaimana nak memudahkannya. sungguh kadang terasa jemu menjengah. kesal kerana apa lagi yang tak sudah-sudah. aku asyik dilaman ini tidak berganjak-ganjak.

dalam dingin beku, hati terasa jelak. namun, jauh disudut hati tenang damai disini buat hati itu terpaut lagi. tapi bila memandang sekeliling. mereka yang datang dan pergi, aku kira diri sudah patut kembali. kerana mereka disini asing sekali.

tapi kenangan indah disini aku kukemas rapi dalam diri.

terkenang bonda, aku tidak tahu bagaimana harus aku gambar kan rasa hati. jangankan kata cerita apa, sebut bonda sahaja sebak menjengah dada. namun, tatkala berbicara dengan bonda tidak ku lempar rasa ini.

lebih setahun aku disini tidak menjengahkan diri. bila memandang wajah tua yang kian kurus itu. hati ku tersayat mengenangkan apa yang harus dihadapinya. ku terap kata semangat pada bonda. namun ku tahu berat dan payah ingin dipratikannya. sesungguhnya lagi mudah dan manis terasa untuk menghayati islam itu disini. benar sukar disini kerana bukan islam mudah disini. namun, penghayatan dan cara nya membuat jiwa mendamba untuk menukar aliran kehidupan. bagaimana nanti bila aku kembali.

manis disini kerana kita mudah dalam segala. manis disini kerana buat kita hargai apa kita ada. manis disini kerana kita tahu apa kita cari. tapi dalam diri yang terbeban dibahu, harus aku segarakan amanah yang dibawa. jika mampu akan ku cuba untuk bersegera.

bicara ini rojak nie lempias apa didada ............

Sunday, 12 December 2010

kerana dakwah tulisannya aku sering terpesona

kesan dari kecurigaan dari pihak lain membuat aku jua kadang meletak diri ditempatnya. ini membawa aku jelajah laman seorang adik yang kagum aku dengan kesungguhannya. membuat aku terleka membaca coretan itu hingga terpanggil untuk melempar pandang disini.

sungguh segan rasa diri dalam hati, dalam sibuk meniti hari mencari ilmu, aku sering terlupa ilmu rohani pelengkap diri. umur bukan satu ukuran ilmu agama didada. aku menjadi cemburu terkadang melihat mereka yang kuat menentukan pendirian diri dan cekal harungi dua perjalanan yang diimbangi antara rohani dan duniawi.antara soalan yang tidak terjawap bila lagi aku nak kemudi kearah yang lebih dari menjaga apa yang standard sahaja.

coretan ini dekat kepada mecorak rentak hidup bukan sendiri. suka aku dengan kata-kata 'pinang daku kerana dakwah' . tapi aku sedar diri yang ia tidak pantas untuk aku. sering aku kata pada kawan yang bertanya, ada masalahkah jika ada jodoh dengan ustaz-ustaz. jawapanku pendek sahaja aku tidaklah berkira mana, cuma aku kesian nanti kat ustaz tu, terpaksa mencorak aku yang mungkin menyukarkan laluannya yang sedia mudah kerana asas awal pada dia telah terbina. tapi kalau yea pun janganlah yang tidur dimana-mana masjid dan sudah ada 2 @ 3 keluarga pula. sungguh memang sukar laluan dia nanti juga aku.

aku juga sedar diri jika diri itu tidak la semana mana, janganlah kita mengharapkan yang tinggi untuk kita. tapi coretan kawan ini bersahaja membuat mudah hati menerima dan membaca pun mudah menilai maksud yang cuba disampaikannya. suka coretannya kerana sungguh segalanya berpaksi kepada cintanya pada Dia.

suka pada kata-kata pada coretannya ......... kerana dakwah.

Saturday, 11 December 2010

kalau galah sejengkal.......

jangan diduga lautan api... herm betul ke tidak tak tahulah peribahasa tu.
maksud lagi tak pasti tp suka suki rasa nak padankan pada diri.

jika aku tahu tahap tabah dan rajin aku begini. tidak sejauh ini aku berada.

penat usah lah cakap. mana mungkin kita yang tak der tahu apa perancangan, tetiba kena pula bertolak ansur dengan perancangan terancang. sukar nak jelaskan kerana umpama mengata orang pulak. tp penat diri cuba sesuaikan dengan keadaan sekeliling. tak tahu apa yang patut aku lakukan. buntu aku.

take that - ThE fLooD

Standing, on the edge of forever,
At the start of whatever,
Shouting love at the world.
Back then, we were like cavemen,
We’d beam at the moon and the stars,
Then we forgave them.

We will meet you where the lights are,
The defenders, of the faith we are.
Where the thunder turns around they’ll run so hard we’ll tear the ground away.

You know no one dies, in these love town lies,
Through our love drowned eyes, we’ll watch you sleep tonight.

Although no one understood we were holding back the flood,
Learning how to dance the rain.
We were holding back the flood they said we’d never dance again.

Bleeding, but none of us leaving,
Watch your mouth son or you’ll find yourself floating home.
Here we come now on a dark star, seeing demons, not what we are.
Tiny minds and eager hands hands will try to strike but now will end today.

There’s progress now where there once was none, where there once was ah, then everything came along.

Although no one understood, we were holding back the flood learning how to dance the rain.
There was more of them than us now they’ll never dance again.

Although no one understood there was more of them than us learning how to dance the rain, We were holding back the flood they said we’d never dance again.

We will meet you where the lights are,
The defenders, of the faith we are.
Where the thunder turns around they’ll run so hard we’ll tear the ground away.

Although no one understood, there was more of them than us learning how to dance the rain.
(learning how to dance the rain)
There was more of them than us now they’ll never dance again.

Now we’ll never dance again.

Oh ahh, Oh ahh, Oh ahh, Oh ahh, Oh aah, Oh ahh, Oh ahh...

aku tergelincir atau memang tiada dalam list

kalau aku kata aku tak marah, aku tipu......
kalau aku kata aku tak merunggut pun aku tipu...
kalau aku kata aku redha pun tak tercapai lagi tahap ini...
kerana itu aku terus bersunggut mengeji diri dalam pertimbangan akal yang tergelincir seketika dari landasan.

sesungguhnya, aku cuba untuk terima dan redha...
ku terapkan pemikiran bahawa
'Allah tahu aku mampu tempuh dugaan ini. Allah ingin aku sering ingat padanya. kerana itu aku terduga kini, dugaan yang sekecil kuman jika dibanding dengan mereka yang sejak lahir dizalimi israel. besar manalah sangat masalah aku ini jika dibandingkan'

ku lancarkan baris kata-kata diatas ini untuk menyejukkan dan menenangkan gelodak jiwa. kini aku dilaman ini mencoret butiran cerita yang terselit hari ini.

aku bukan penyabar orangnya. aku juga bukan insan yang tinggi ilmunya. banyak yang harus aku belajar. tapi titik perubahan itu sukar dilihat kerana kekuatan untuk mengubah layar hidup belum mampu ku lancarkan. mungkin kerana itu dugaan sekecil kuman nie membuat aku pantas melenting. kadang bisikan syaitan itu membuat kelabu mata dalam meniti, menilai dan memandang apa yang terjadi.

aku akur hidup ku kini banyak berteraskan timbang tara, bertolak ansur. kerana mungkin lama selesa sendiri tanpa banyak dugaan dalam membawa diri. banyak pertimbangan perlu aku lakukan, ia melibatkan banyak pihak juga.

tidak pantas jika aku hanya mahu orang memahami aku sahaja. aku kena lebih sedar dimana aku berdiri, langit mana yang aku junjung. cuma mungkin kerana kejadian yang bertubi-tubi, selayang pemikiran terdampar dalam kotak hati. adakah ketelusan dan timbang tara ini kadang disingkap dengan sewenang-wenangnya. adakah kesedian memahami ini dijadikan bayangan mudah untuk mendapatkan apa tersirat dalam jiwa. adakah keadaan diri ini kena memahami dimana susun diri agar tidak bersuara sesuka hati.

penat memikir yang lebeh cenderung untuk rumusan yang tidak menambah senang dihati. bukan aku mudah melontarkan kata. tp kata aku bersebab bila kerap perkara dinyata umpama keputusan telah ada. bila kerap perkara dinyata tanpa pikir kepentingan aku juga. siapakah aku untuk bersuara kena inilah resam melayu kita. kurasa jika wang bukan segala, dasar apakah harus ku sandarkan pada lakonan sementara.

penat sungguh penat.

ILAHI aku sedar kekurangan diri, hanya pada mu aku merayu dan meratapi nasib diri...

Monday, 6 December 2010

tahun baru ini.......

dalam selimut salju, muslim di tanah ini menyambut tahun baru bersama hembusan dingin beku. semoga semua dirahmati dan lebih diberkati pada tahun ini.

Salam Maal Hijrah 1432

Sunday, 5 December 2010

bila memahami itu disalah ertikan

dalam kedinginan yang mencecah -4 to -6 nie, kepanasan heater tidak terasa menyelimuti diri. jenuh membungkus diri dalam duvet bersama lapisan baju yang berhelaian ini. segala pergerakan agak lembab dan diri menjadi tersangat tidak aktif.

dalam aku merenung kertas-kertas yang berbaris kata-kata makluman berkenaan kerjaku, kotak fikiran menerawang membawa aku ke laman ini. aku tidak pasti adakah aku yang terlalu kejam menghukum manusia, atau aku sebenarnya disempadan kebenaran.

aku akur dengan keadaan diri yang memerlukan bantuan dari orang lain, aku akur dengan keadaan diri umpama hanya menanti kata yea atau tidak dari orang lain. ini semua telah kujangka kan. dan seperti lama aku jelaskan dulu, aku kena lebih praktikal dalam merancang perjalanan akhir ini. bergerak sendiri lebih mudah dari bersama bebenanan yang ada dahulu. namun, perancangan kita terbatas dan ILAHI lebih pasti apa yang direncanakan buat kita. berbekal salju yang meliputi lapisan tanah sehingga memutih pada setiap inchi mata yang memandang lebih membantutkan hasrat waja yang ingin segera mengarap karangan yang berbaki.

ku kira aku cuma memaju fikiran dengan kata-kata positif agar aku tidak makin merumit melalui hari-hari akhir aku. setiap sudut ada saja batasan yang telah tersusun untuk ku, dan alhamdullilah aku mampu menepis dengan pelbagai cara. sesungguhnya, susunannya datang beriring dengan mereka yang memahami ku. tidak betah ke kanan, aku kekiri. kadang dikiri tergelincir memandang aku ke kanan.

namun, terdetik dihati dalam sama berusaha untuk damai meniti hari. dalam sama berusaha untuk mengimbangi keperluan masing-masing. adakah usaha memahami ini kadang diambil enteng dan dipergunakan tanpa memandang kesan sekeliling.

tidak dapat menidakkan rasa hati, aku lebih pada berfikir yang ada pemikiran yang tergelincir. benar aku cuba memahami tp aku cuba perlu difahami. aku cuba memahami pada benda yang sememangnya perlu mendapat komitmen dari diri. tp itulah manusia bila tidak berada ditebing, mudah menganggap remeh keperluan manusia lain.

sukar berkata kerana aku hidup kini ............

12 pm - 5 Dec, 2010

Saturday, 4 December 2010

5 am, 5 dec 2010

Opick - Tiada Duka Yang Abadi

Tiada duka yang abadi didunia
Tiada sepi merantaimu selamanya
Malam ‘kan berakhir, hari ‘kan berganti
Takdir hidup ‘kan dijalani

Tangis dan tawa nyanyian yang mengiring
Hati yang rindukan cinta dijalan-Mu
Namun ku percaya hati meyakini
Semua akan indah pada akhirnya

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini

Waktu berputar rebulan dan matahari
Bunga yang mekar akan layu akan mati
Malam ‘kan berakhir, hari ‘kan berganti
Takdir hidup ‘kan dijalani

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini
Harap ampunkan hamba-Mu ini

diri

kita manusia hanya mampu merancang tapi segalanya ada ketentuannya. aku merancang agar aku lancar dalam fasa akhir ini. namun, selain diri, keadaan pelbagai sumber mempengaruhi diri. terus terang ku katakan aku tergendala disini.

sukar aku ingin mengubah layar. aku tahu akan ini tp sukarnya aku mahu kemudi diri. aku merangkak sedikit demi sedikit untuk pulang ke pangkal jalan. ini cerita basiku berkenaan perjuangan yang belum selesai.

ingin ku imbas rasa hati ku diawal 2010 lalu. bila dikenang yang kaki akan melangkah meninggalkan daerah ini, sedikit hati tercuit bayangan sendu. meninggalkan sini sedikit membuat aku rindu pada apa yang telah dikecapi. namun melihat mereka yang berlalu membuat aku ingin pergi. namun, jauh dilubuk hati kasih telah berputik tanpa aku sedari ditanah ini. tp kita harus ketahui dimana kita berdiri. seganap diri mendoa agar suatu hari nanti mampu aku kembali kesini mengimbau kenangan ini.

tersimpan jua cuak dihati bila mengenang bagaimana akan kutempuh hari-hari yang telah kutinggalkan hampir 4 tahun lalu. bukan aku saja berubah, tapi semua yang aku tinggalkan jua berubah. nekad hati ini melalui semua dengan rentak baru.

rancangan ILAHI lebih pasti. hadir aku disini sungguh melengkapkan diri dari pelbagai segi. naluri hati lama merasai yang aku akan sendari bila pulang nanti. walau tidak pasti apa yang bakal ku lalui. namun, aidil adha lalu merungkai semua yang bermain dihati. teranglah kini kenapa diri sentiasa berdetik akan hidup sendiri.

pelbagai rasa berbaur dalam diri. namun yang pasti aku amat senang dengan aturan ILAHI. namun, kita manusia kuat hati kadang bila dihimpit oleh pelbagai manusia kanan dan kiri membuat diri timbul ragu kembali. aku tidak gusar dengan hidup sendiri kerana 4 tahun ini aku lalui sendiri. tapi berada dibumi sendiri akan lebih penuh onak dan duri dari berpijak dibumi asing ini.

lumrah alam, manusia kadang tidak ingin melihat kita duduk sama tinggi. paling ku khuatiri kekuatan diri ranap dalam tohmahan rakan sendiri. kadang pelik aku dengan manusia ini, apa pentingkan merasa menang dihati. suka benar melihat rakan lumpuh berdiri.

tapi aku manusia biasa penuh kekurangan ini, berbekalkan ini aku hanya panjangkan pada ILAHI agar diberi aku kekuatan diri. sungguh aku tidak gentar untuk hadapi kerana yakin dengan latihan 4 tahun ini. cuma sedikit curiga dihati kerana ramai yang umpama menanti apakah episod diri.............

patience - take that

Just have a little patience

I'm still hurting from a love I lost,
I'm feeling your frustration,
That any minute all the pain will stop,
Just hold, me close, inside your arms, tonight,
don't be too hard on my emotions,

'Cause I, need time.
My heart is numb, has no feeling.
So while I'm still healing,
Just try, and have a little patience


I really want to start over again,
I know you wanna be my salvation.
The one that I could always depend,

I'll try to be strong believe me,
I'm trying to move on,
It's complicated but understand me.

[Patience lyrics on http://www.metrolyrics.com]

'Cause I, need time,
My heart is numb has no feeling,
So while I'm still healing,
Just try, and have a little patience,
have a little patience,

'Cause the scars run so deep,
It's been hard
But I have to believe.

Have a little patience,
Have a little patience,

Woah, Cause I, I just need time,
My heart is numb has no feeling,
So while I'm still healing,
just try, and have a little patience,
have a little patience,

My heart is numb, has no feeling,
So while I'm still healing,
just try, and have a little... Patience

Wednesday, 1 December 2010

tersembunyi dihati...........

dalam gusar menghitung hari. dalam berat kaki mengharung lebat hamparan salju. hati kini kembali bertanya. siapakah insan yang kita kenali sebenarnya.

jika ingin bercakap mengenai kenyataan hidup, hadapi kebenaran yang realiti. aku rasa aku sememangnya berpaksi pada itu. kerana itu apa jua berita yang mungkin memberi impaks pada kehidupan aku atau sesiapa saja, akan cuba ku lontarkan selembut yang mungkin. seboleh mungkin kesannya tidak mahu menjadi kudis atau luka. terutama berita gembira. luka atau kudis di hati bukan kerana cemburu dengan berita gembira. tp biasanya kerana berita gembira itu akan merubah setidak-tidaknya 5% kehidupan atau 101% kehidupan mereka yang terlibat.

menangis kerana sedih berbaur gembira.. eya kerana gembira akhirnya sesuatu yang dibebelkan ditelinga suatu ketika dulu sampai jua. menangis .. kerana seperti ku katakan implikasinya pada kehidupan. tapi sudahnya aku dicebek dengan tuduhan keanak-anakan.

baiklah....... cuba ku pandu arah kiblat itu agar emosi insan terhampir diambil kira. tapi hari ini aku rasa sebenarnya bila benda tak ikhlas dan dibuat-buat akhirnya padah menimpa.

persoalan mudah untuk aku akhir coretan ini, wajarkah dikatakan sahabat bila tanpa rasa bersalah memalukan wajah rakan sendiri? dan aku......

seperti biasa tidak berkepala membiarkan lagi perjalanan yang menrobek hati aku kembali lagi.

tapi aku kira jika engkau tidak pandai untuk mengaya bahasa mu sebelum ko merubah kehidupan kau, apa aku harapkan pada selepasnya. jangan kerana faktor umur semakin berjalan kita sentiasa rasa kita benar sentiasa.

aku rasa aku tidak gentar dan takut untuk meluputkan semua dalam hidup hanya kerana orang mengata aku cemburu sinar kebahagian engkau. tapi aku lebih rasa terpanggil untuk menghapus rasa sakit yang kau tinggalkan.

tiap kali kau lakukan, tiap kali kau sandarkan kemaafan atas dasar terlepas pandang. tapi berapa kali hati harus bernanah hanya kerana kau tidak pernah insaf. dan aku tak pernah terima kata orang lain tapi kau lebih suka menistakan aku kerana pandangn sempit mu itu.

kembali pada realiti, apa ku kata itulah realiti.
tidak peritkan dikau jika aku tiba-tiba kembali bersama sinar. jika kau mahu menidakkan. renung kembali cerita lama 4 tahun dulu. mudah benar kau lalui hingga kini kau rancak menistakan aku dengan kata sinis itu.

aku rasa bila kita tidak ikhlas dalam kata dan laku. inilah padahnya. jadi cukup lah. sementelah kau kini bahagia, luputkan saja segala yang pernah kau ada sebelum kau semakin kejam mengikut rasa.