�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Thursday, 23 December 2010

sAyA ...

antara fakta diri saya adalah... ermmmmmmmmm

saya sangat degil, keras kepala dan kata saya adalah kata saya. ermmm

tapi jangan pandang saya bagai manusia yang berhati batu. lontar kan saja apa pun argument pada saya. saya pasti akan libas kanan kiri sebab saya rasa saya ajer yang betul. tapi nanti.............

saya akan diam duduk dan fikirkan apa yang telah anda katakan tadi. sekiranya, ada kebenaran... bersabar kerana saya akan kembali dan mengeyakan dan mohon dimaafi.

itulah antara sikap kepala batu saya.

tersangat sukar untuk mempercayai dan ada saja yang saya khuatiri.... tp kadang ada juga kena jual, terutama kalau disekeliling tu keluarga yang dok kecek kecek kanan kiri. kerana lemas dengan diri yang sukar nak beri kepercayaan, saya akan turut kena beli............ huhuhuhuhuhu..

perkara sebenar yang ingin dikatakan...........

sampai satu masa kita pasti ada seseorang yang akan bagi influence dalam pemikiran, kehidupan dan kepercayaan sehingga membuat kita selesa melangkah jauh dalam satu perhubungan. tapi itu tidak bermakna kita tak perlu berfikir dan menerima kerana setiap fikiran itu ada implikasinya. pemikir akan fikir dan utamakan apa disekelilingnya, jadi kadang yang utama disekelilingnya tak sama dengan sekeliling kita. tapi bila kita tidak sekalikan fikiran itu dengan perbincangan, maka akan tercantaslah sesuatu yang pernah penting suatu ketika dulu.

tapi untuk saya, kerana mengenali telah lama. kesempatan yang ada saya cuba belajar untuk bersedia. buat masa ini saya rasa kepala sarat dengan masa yang berbaki disini. tapi pada masa yang sama nafas terasa sarat dan sesak dengan aura malaysia yang saya hilang pasti dimana patut saya berdiri kini.

tulus dari saya, bila berbicara tentang hakikat satu pertalian ini.. hati semakin menjadi sebal hingga tak pasti apa yang bermain dalam diri. saya rasa saya banyak keliru antara cakapan diri dengan tindakan empunya diri yang tak langsung dilihat seiring hati.

hati melonjak ingin memanjatkan pada Ilahi, pandulah hati ini. bagaimana harus saya berinteraksi dalam keadaan begini. teringat pada kata seorang teman, semua jelas walau terkadang ada sedikit sangsi. tapi yang lebih tak pasti bagaimana diri mahu beraksi nanti..............

hermmmmmmmmmm................ saya masih ada masa untuk bergembira dan belajar sayangi hati sendiri dengan lebih lagi. bersama selimut salji ini, saya harap hati saya tidak terus membeku hingga lupa percaturan ini..........

No comments:

Post a Comment