�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Saturday, 11 December 2010

aku tergelincir atau memang tiada dalam list

kalau aku kata aku tak marah, aku tipu......
kalau aku kata aku tak merunggut pun aku tipu...
kalau aku kata aku redha pun tak tercapai lagi tahap ini...
kerana itu aku terus bersunggut mengeji diri dalam pertimbangan akal yang tergelincir seketika dari landasan.

sesungguhnya, aku cuba untuk terima dan redha...
ku terapkan pemikiran bahawa
'Allah tahu aku mampu tempuh dugaan ini. Allah ingin aku sering ingat padanya. kerana itu aku terduga kini, dugaan yang sekecil kuman jika dibanding dengan mereka yang sejak lahir dizalimi israel. besar manalah sangat masalah aku ini jika dibandingkan'

ku lancarkan baris kata-kata diatas ini untuk menyejukkan dan menenangkan gelodak jiwa. kini aku dilaman ini mencoret butiran cerita yang terselit hari ini.

aku bukan penyabar orangnya. aku juga bukan insan yang tinggi ilmunya. banyak yang harus aku belajar. tapi titik perubahan itu sukar dilihat kerana kekuatan untuk mengubah layar hidup belum mampu ku lancarkan. mungkin kerana itu dugaan sekecil kuman nie membuat aku pantas melenting. kadang bisikan syaitan itu membuat kelabu mata dalam meniti, menilai dan memandang apa yang terjadi.

aku akur hidup ku kini banyak berteraskan timbang tara, bertolak ansur. kerana mungkin lama selesa sendiri tanpa banyak dugaan dalam membawa diri. banyak pertimbangan perlu aku lakukan, ia melibatkan banyak pihak juga.

tidak pantas jika aku hanya mahu orang memahami aku sahaja. aku kena lebih sedar dimana aku berdiri, langit mana yang aku junjung. cuma mungkin kerana kejadian yang bertubi-tubi, selayang pemikiran terdampar dalam kotak hati. adakah ketelusan dan timbang tara ini kadang disingkap dengan sewenang-wenangnya. adakah kesedian memahami ini dijadikan bayangan mudah untuk mendapatkan apa tersirat dalam jiwa. adakah keadaan diri ini kena memahami dimana susun diri agar tidak bersuara sesuka hati.

penat memikir yang lebeh cenderung untuk rumusan yang tidak menambah senang dihati. bukan aku mudah melontarkan kata. tp kata aku bersebab bila kerap perkara dinyata umpama keputusan telah ada. bila kerap perkara dinyata tanpa pikir kepentingan aku juga. siapakah aku untuk bersuara kena inilah resam melayu kita. kurasa jika wang bukan segala, dasar apakah harus ku sandarkan pada lakonan sementara.

penat sungguh penat.

ILAHI aku sedar kekurangan diri, hanya pada mu aku merayu dan meratapi nasib diri...

No comments:

Post a Comment