�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Sunday, 5 December 2010

bila memahami itu disalah ertikan

dalam kedinginan yang mencecah -4 to -6 nie, kepanasan heater tidak terasa menyelimuti diri. jenuh membungkus diri dalam duvet bersama lapisan baju yang berhelaian ini. segala pergerakan agak lembab dan diri menjadi tersangat tidak aktif.

dalam aku merenung kertas-kertas yang berbaris kata-kata makluman berkenaan kerjaku, kotak fikiran menerawang membawa aku ke laman ini. aku tidak pasti adakah aku yang terlalu kejam menghukum manusia, atau aku sebenarnya disempadan kebenaran.

aku akur dengan keadaan diri yang memerlukan bantuan dari orang lain, aku akur dengan keadaan diri umpama hanya menanti kata yea atau tidak dari orang lain. ini semua telah kujangka kan. dan seperti lama aku jelaskan dulu, aku kena lebih praktikal dalam merancang perjalanan akhir ini. bergerak sendiri lebih mudah dari bersama bebenanan yang ada dahulu. namun, perancangan kita terbatas dan ILAHI lebih pasti apa yang direncanakan buat kita. berbekal salju yang meliputi lapisan tanah sehingga memutih pada setiap inchi mata yang memandang lebih membantutkan hasrat waja yang ingin segera mengarap karangan yang berbaki.

ku kira aku cuma memaju fikiran dengan kata-kata positif agar aku tidak makin merumit melalui hari-hari akhir aku. setiap sudut ada saja batasan yang telah tersusun untuk ku, dan alhamdullilah aku mampu menepis dengan pelbagai cara. sesungguhnya, susunannya datang beriring dengan mereka yang memahami ku. tidak betah ke kanan, aku kekiri. kadang dikiri tergelincir memandang aku ke kanan.

namun, terdetik dihati dalam sama berusaha untuk damai meniti hari. dalam sama berusaha untuk mengimbangi keperluan masing-masing. adakah usaha memahami ini kadang diambil enteng dan dipergunakan tanpa memandang kesan sekeliling.

tidak dapat menidakkan rasa hati, aku lebih pada berfikir yang ada pemikiran yang tergelincir. benar aku cuba memahami tp aku cuba perlu difahami. aku cuba memahami pada benda yang sememangnya perlu mendapat komitmen dari diri. tp itulah manusia bila tidak berada ditebing, mudah menganggap remeh keperluan manusia lain.

sukar berkata kerana aku hidup kini ............

No comments:

Post a Comment