�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Saturday, 4 December 2010

diri

kita manusia hanya mampu merancang tapi segalanya ada ketentuannya. aku merancang agar aku lancar dalam fasa akhir ini. namun, selain diri, keadaan pelbagai sumber mempengaruhi diri. terus terang ku katakan aku tergendala disini.

sukar aku ingin mengubah layar. aku tahu akan ini tp sukarnya aku mahu kemudi diri. aku merangkak sedikit demi sedikit untuk pulang ke pangkal jalan. ini cerita basiku berkenaan perjuangan yang belum selesai.

ingin ku imbas rasa hati ku diawal 2010 lalu. bila dikenang yang kaki akan melangkah meninggalkan daerah ini, sedikit hati tercuit bayangan sendu. meninggalkan sini sedikit membuat aku rindu pada apa yang telah dikecapi. namun melihat mereka yang berlalu membuat aku ingin pergi. namun, jauh dilubuk hati kasih telah berputik tanpa aku sedari ditanah ini. tp kita harus ketahui dimana kita berdiri. seganap diri mendoa agar suatu hari nanti mampu aku kembali kesini mengimbau kenangan ini.

tersimpan jua cuak dihati bila mengenang bagaimana akan kutempuh hari-hari yang telah kutinggalkan hampir 4 tahun lalu. bukan aku saja berubah, tapi semua yang aku tinggalkan jua berubah. nekad hati ini melalui semua dengan rentak baru.

rancangan ILAHI lebih pasti. hadir aku disini sungguh melengkapkan diri dari pelbagai segi. naluri hati lama merasai yang aku akan sendari bila pulang nanti. walau tidak pasti apa yang bakal ku lalui. namun, aidil adha lalu merungkai semua yang bermain dihati. teranglah kini kenapa diri sentiasa berdetik akan hidup sendiri.

pelbagai rasa berbaur dalam diri. namun yang pasti aku amat senang dengan aturan ILAHI. namun, kita manusia kuat hati kadang bila dihimpit oleh pelbagai manusia kanan dan kiri membuat diri timbul ragu kembali. aku tidak gusar dengan hidup sendiri kerana 4 tahun ini aku lalui sendiri. tapi berada dibumi sendiri akan lebih penuh onak dan duri dari berpijak dibumi asing ini.

lumrah alam, manusia kadang tidak ingin melihat kita duduk sama tinggi. paling ku khuatiri kekuatan diri ranap dalam tohmahan rakan sendiri. kadang pelik aku dengan manusia ini, apa pentingkan merasa menang dihati. suka benar melihat rakan lumpuh berdiri.

tapi aku manusia biasa penuh kekurangan ini, berbekalkan ini aku hanya panjangkan pada ILAHI agar diberi aku kekuatan diri. sungguh aku tidak gentar untuk hadapi kerana yakin dengan latihan 4 tahun ini. cuma sedikit curiga dihati kerana ramai yang umpama menanti apakah episod diri.............

No comments:

Post a Comment