�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Wednesday, 1 December 2010

tersembunyi dihati...........

dalam gusar menghitung hari. dalam berat kaki mengharung lebat hamparan salju. hati kini kembali bertanya. siapakah insan yang kita kenali sebenarnya.

jika ingin bercakap mengenai kenyataan hidup, hadapi kebenaran yang realiti. aku rasa aku sememangnya berpaksi pada itu. kerana itu apa jua berita yang mungkin memberi impaks pada kehidupan aku atau sesiapa saja, akan cuba ku lontarkan selembut yang mungkin. seboleh mungkin kesannya tidak mahu menjadi kudis atau luka. terutama berita gembira. luka atau kudis di hati bukan kerana cemburu dengan berita gembira. tp biasanya kerana berita gembira itu akan merubah setidak-tidaknya 5% kehidupan atau 101% kehidupan mereka yang terlibat.

menangis kerana sedih berbaur gembira.. eya kerana gembira akhirnya sesuatu yang dibebelkan ditelinga suatu ketika dulu sampai jua. menangis .. kerana seperti ku katakan implikasinya pada kehidupan. tapi sudahnya aku dicebek dengan tuduhan keanak-anakan.

baiklah....... cuba ku pandu arah kiblat itu agar emosi insan terhampir diambil kira. tapi hari ini aku rasa sebenarnya bila benda tak ikhlas dan dibuat-buat akhirnya padah menimpa.

persoalan mudah untuk aku akhir coretan ini, wajarkah dikatakan sahabat bila tanpa rasa bersalah memalukan wajah rakan sendiri? dan aku......

seperti biasa tidak berkepala membiarkan lagi perjalanan yang menrobek hati aku kembali lagi.

tapi aku kira jika engkau tidak pandai untuk mengaya bahasa mu sebelum ko merubah kehidupan kau, apa aku harapkan pada selepasnya. jangan kerana faktor umur semakin berjalan kita sentiasa rasa kita benar sentiasa.

aku rasa aku tidak gentar dan takut untuk meluputkan semua dalam hidup hanya kerana orang mengata aku cemburu sinar kebahagian engkau. tapi aku lebih rasa terpanggil untuk menghapus rasa sakit yang kau tinggalkan.

tiap kali kau lakukan, tiap kali kau sandarkan kemaafan atas dasar terlepas pandang. tapi berapa kali hati harus bernanah hanya kerana kau tidak pernah insaf. dan aku tak pernah terima kata orang lain tapi kau lebih suka menistakan aku kerana pandangn sempit mu itu.

kembali pada realiti, apa ku kata itulah realiti.
tidak peritkan dikau jika aku tiba-tiba kembali bersama sinar. jika kau mahu menidakkan. renung kembali cerita lama 4 tahun dulu. mudah benar kau lalui hingga kini kau rancak menistakan aku dengan kata sinis itu.

aku rasa bila kita tidak ikhlas dalam kata dan laku. inilah padahnya. jadi cukup lah. sementelah kau kini bahagia, luputkan saja segala yang pernah kau ada sebelum kau semakin kejam mengikut rasa.

No comments:

Post a Comment