�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Saturday, 6 November 2010

hati sakit

sejak semalam hati ini sakit. sakit yang mudah saja dirawat namun hingga masa ini belum mampu sembuh lagi hati ini. besar sangat kah kumannya atau tusukan syaitan itu menenggelamkan kesabaran ku.

aku amat mudah amarahnya, paling lama sehari. tapi kukira kali ini aku terpana kerana kekurangan diri sendiri. aku sungguh tidak pandai untuk berpolitik bagai. ku lontar pandangan terus, tidah pandai aku berlakon bagai.

kelemahan ini yang selalu memakan diri. hakikat para pelakon ini, tidak kira agamanya tinggi atau rendah. kerana lakonan itu bertitik tolak dari atitude diri. paling aku benci yea BENCI bila pandai bermuka-muka. sungguh aku tidak dapat nak kuburkan rasa benciku ini bila ku hidu buruk perangai ini.

kini bila sendiri di kamar sepi ini aku menghela perlahan rasa marah ini. terkadang tak berbaloi rasa takat perkara bergini nak ku jerit keseluruh pelusuk dunia. tapi sesak nafas ini menonton lakonan jijik mereka. perit hati menelan gerak lentuk tarian mereka.

sungguh untuk ingatku sendiri, bertidung litup, beradab, beragama.. belum pasti tidak akan mengkhianati taulan atas kerana pandangan hati yang berbeza-beza....

bila hidup berpaksi dengan nilaian wang yang utama, ini buat manusia gila berkira tanpa ambil kira apa yang telah dia terima. pasrah aku tapi sakit rasa jiwa ini...

No comments:

Post a Comment