�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Tuesday, 9 November 2010

lembut bicara, kelu tidak terkata

tiada patah jawapan pada sebuah persoalan
namun terungkap satu pemikiran tanpa sebarang kepastiaan......

Benar lembutnya bicara buat jiwa sakit terasa
Benar lembutnya bicara buat terkadang diam hilang bicara

lembut bicara hadir harungi dugaan
lembut jua bicara meraih kegirangan
lembut bicara hadir beriringan
lembut bicara jua menambah luka
lembut jua bicara menambah marahnya hati
namun lembut bicara juga membuka pandangan yang buta
lembut bicara jugalah yang menyerlah sumbangnya tari
kerna lembut bicara hadir dengan patah bicara yang pasti



dalam lambungan ombak kehidupan
kita sentiasa cuba mencapai dahan bagi menegakkan satu pilihan
tapi wajarkah kita paksikan rasa kita sahaja......................

kita manusia
akur dengan segala laluan yang telah dibentang
kita manusia
masing-masing terduga dan diduga
masing-masing diberi dan memberi
kita manusia
sentiasa tewas dengan naluri diri
sentiasa tewas dengan emosi diri
namun, persoalannya
wajarkah sumbang tari kita pada alasan begini

kita manusia
mudah sunyi mudah gembira
kerana kita manusia mudah merasai
kita manusia
mudah mencari penyelesaian diri
yang hilang mudah dicari ganti
namun, yang hilang itu sentiasa tiada galang ganti
kerana yang hadir baru adalah tersendiri

kita manusia
sama sahaja
ditinggalkan meninggalkan
hilang seluruh keceriaan dalam kehidupan
tapi betahkan melatah kerana paksikan diri sahaja

kita manusia
datang beriring
hilang jua seiring
tiada dosa menongkah hari bersama yang datang seiring
tapi betahkan melatah sering kerana kita lupa pada sekeliling

mungkin lama sudah tak seiring
menjadikan kita manusia tidak betah beriring
kerna masa meminggirkan kita
mungkin masa jua yang mengubat hati kita

No comments:

Post a Comment