�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Friday, 11 November 2011

kita hanya merancang, DIA menentukan.........

tak tahu dari mana aku patut bermula. tapi jiwa rasa sarat kerana tak tahu kemana harus ke lepaskan rasa. diluar hujan mencurah-curah. tidak selebat mana tapi lebat jua.. titisan air bersama lembut angin menyapa pagi ini.

kita manusia hanya mampu merancang... kita manusia cuba mencari yang terbaik dalam hidup dengan berlandaskan izin Nya. memang benar segala terjadi telah tertulis. hanya doa mampu mengubahnya. benar DIA lah yang mengetahui yang tersembunyi. benar setiap apa terjadi ada alasannya. apa terjadi ada penyebabnya... bukan aku menyangkal aturan ini. tapi aku kesal dengan penyebab yang bersembunyi dari menghadapi kebenaran yang terjadi.

sesungguhnya hati wanita rapuh sekali. kita selalunya kuat... kita cuba sekuat mana mampu untuk mengkaburi khalayak. namun, hanya hati kecil sahaja yang tahu. aku kagum dengan kakak. seakan tidak percaya dengan kekuatan yang dia ada. dua tahun kebelakangan ini, dugaan silih berganti. satu persatu tiba. bukan dia tidak menangis, bukan dia menolak takdir. dia terima, dia menangis. tapi dia terus mengagahkan diri melalui liku-liku cabaran ini.

aku?? aku tidak rasa aku sekuat dia. dalam aku meniti hari bahagia, aku tahu jalannya penuh berduri. tapi dia tetap senyum gembira meraikan aku. berita menimpa sebelum dan selepas. tidak sekali dia mencacatkan hari-hari ku.. melihat kakak yang sangat hampir dengan ku. menyedarkan aku benarlah bahawa ALLAH menguji kita mengikut kemampuan kita.

apa mampu kudoakan untuk kakak agar dia mampu terus melangkah kerana kita tidak tahu bilakah pelangi menjelma disebalik tangis hari ini. doaku jua agar kita terus ingat DIA menguji kita, kita hadiahkan dugaan ini atas kasih NYA agar kita terus mengingatinya. apa diberi tidak sehebat mereka dizaman Nabi namun cukup untuk mengetarkan hati. aku sangat mengharap agar kami mampu melalui liku berduri ini. sesungguhnya dugaan untuk mu kakak bukan untuk mu seorang. Dugaan itu datang untuk semua dari pelbagai sudut. hanya terpulang pada kita untuk melihat. bagi diriku, aku harus bersyukur dengan laluan dikurnikan. namun, aku harus peka dengan keliling kerana aku tidak patut lupa keliling walau aku mengukir senyum dibibir.

doaku agar kita bersama mampu senyum seiring......... hanya DIA yang mengetahu apa yang tersembunyi dibelakang dugaan ini. Aku pasti ini semua hanya untuk kita mendekatkan diri lebih kepada Nya.

No comments:

Post a Comment