�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Saturday, 11 February 2012

kali pertama...........

tidak boleh tidak, tiada siapa boleh menafikan bahwa dalam kehidupan, kita tidak boleh menidakan perkara yang berkaitan. terutama bila kita yang menjalinkan ikatan tersebut dan meneruskannya. kita tidak boleh cross mana yang tak suka and click mana yang kita suka. sedangkan kedua-dua ini saling berkait dalam putaran ikatan dan sedikit sebanyak terpalit dalam kehidupan. jika kita masih bersikap kebudak budakan, meneruskan memilih. tanpa sedar kita menambah masalah pada pihak yang lain. kenapa aku kata begini??? kerana terang terangan kita membuat option dengan meletakan kepentingan diri kita sahaja. hal ini lebih ketara dalam lingkaran keluarga atau jika kita ada intention untuk menjalinkan hubungan keluarga. sekiranya bukan kita yang berkeluarga sekalipun, apa pula keadaan beras beras kita. lebih lagi bila ikatan kemanusian itu telah bermula lebih awal sebelum kekeluargaan........lebih parah bila kita sudah memilih dan terus menerus menyangkal akan permasalahan yang kita telah juruskan pada orang lain. betapa kita pentingkan diri.........

persoalan utama, buat apa meneruskan jika kita tak pernah kalah dalam perkara ini. benar usia meningkat, tapi kematangan dalam urusan begini tidak kenal usia. kenapa??? kerana kita meletakan emosi sebagai faktor utama dalam menentukan keputusan dalam perkiraan kehidupan.........

selepas 4 tahun dan menghampiri setahun di tanah air sendiri, aku tidak mengimpikan permasalahan begini lagi. cukup sudah apa yang telah berlaku hampir 5 tahun lalu... bukan aku tidak boleh ikut arus dan lebih memudahkan mendedahkan sahaja apa yang tersimpan selama ini. tapi atas dasar apa kesudahan itu sebab aku hanya menelan. tapi dalam hidup semua orang ada komitmen. jika asyik kita cuba menyelamatkan keadaan, satu hari nanti akan terkorban juga. tapi life ini makin complicated. dengan susunan baru dalam silah kekeluargaan, aku semakin lemas dengan percaturan ini. banyak yang aku telah korban kan... dan keadaan masih begini.

ku kira dendam kesumat itu tak kan pergi. kerana keegoan diri masih menebal dalam hati walau dimana sekalipun kaki berdiri. terang lagi bersuluh, semasa dibawah begitu tinggi ego diri. tidak dapat aku bayang tatkala diri dipuncak kejayaan dahulu semasa aku tiada disisi.........

untuk kali pertamanya, aku terdetik dalam hati satu keputusan yang timbul di awal pagi......... keputusan yang mampu membuat semua terasa rebah hatta diri sendiri. tapi aku tak rasa aku mampu teruskan............................

No comments:

Post a Comment