�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Friday, 27 January 2012

it is really hard............

sctually, before sampai malaysia lagi aku dah berfikir dan mula merancang kehidupan baru yang aku patut jalani. perancangan ini beriringan dengan perancangan dia yang ku panggil KAKAK. aku juga sangat jelas ingin melenyapkan segala masalah yang pernah berlaku. paling utama aku patut sedar dan jelas apa yang patut aku utamakan. aku patut tidak keliru lagi sebagaimana 4 tahun yang lepas.

namun, segalanya tidak terjadi. bahkan lebih mengelirukan lagi. aku sendiri lemas dengan percaturan baru ini. mudah ku jelaskan segalanya seakan berpusing 360 darjah. diawalnya aku hanya lalui mengikut arus sahaja. senang aku jelaskan apa yang telah berlaku dahulu mungkin 6 atau 8 tahun lalu berulang kembali. aku sungguh keliru dengan percaturan ILAHI ini. tiap apa yang berlaku seakan pernah aku lalui. bezanya masa, umur dan status keadaan yang boleh ku kira 'upgrade' dari yang sebelum. baik untuk aku atau mereka yang terlibat disekelilingku.

kerap aku ingatkan diri, segala ini pasti ada alasan tersendiri untuk aku perbaiki diri. ALLAH ulang kembali perkara yang lepas satu masa dahalu, pasti bukan untuk sia-sia sahaja. dalam aku meneruskan laluan ini, aku jelas akan banyak perkara yang akan ku telan dan lalui. jika pada pandang mata akal, aku seakan meletak diri ditali gantung sendiri. seumpama perintah mati dalam hidup ini. tapi siapalah kita menghakimi ini kerana banyak pandangan kita yang terbatas. ALLAH maha mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

namun, aku seperti kamu kamu jua, tidak pernah tidak tergelincir atas laluan ini. bukan mudah mengapai kebahagian, kejayaan kerana ALLAH menjanjikannya, namun tidak pula ia menyatakan segala ini mudah.

sakit rasa bila kita tahu dan sedar apa yang akan terjadi dan ia sememangnya terjadi. alasan apakah harus aku beri pada diri untuk kuat. kerana semua ini juga datang dari unsur-unsur yang terlibat. jiwa sangat rasa tersoyat bila kita masih sebagaimana dahulu, terus memahami dan kena memahami tapi mereka berlapang dada melempar segala yang mahu. benar dugaan datang untuk semua, namun penat bila asyik kita yang beralah sahaja. kerana itu dulu aku telah tetapkan bila titik nokhtah itu perlu ku letakkan. namun, dengan perkiraan baru ini, seakan tiada bayangan nokhtah langsung dalam pertalian ini.

aku mungkin menangis sekejap, namun kesan pada keluarga lebih aku utamakan. dia tidak mengundang permasalahan, namun sekelilingnya membuat aku kerap goyah. hingga terfikir diri ini, adakah kami sesuai sebagai kawan sahaja.

benarlah kata pepatah mulut perempuan punca segala perkara.................sangat menyakitkan lebih lagi bila mengenang tiada cara untuk berhentikan semua ini....

untuk kau, dalam kau diduga belum pernah kulihat kau benar benar terkesan dengan yang berlaku. masih ada nada riak dalam jiwa. namun siapa aku untuk berkata. tapi ingin ku jelaskan, janganlah cepat menunding jari dengan perlbagai kata. kau yang ku kenali dulu memang belum pun punya harta berbundle bundle. hatta tatkala dunia kau dipenuhi kejayaan dan kekayaan aku bukanlah orang yang ada disisi, yang kau simbah dan limpahkan dengan sedikit kejayaan mu. sesungguhnya aku bukanlah orang yang kau kongsikan kejayaan itu. jauh sekali kaum keluargaku. jadi kau tak berhak nak menuduh aku berbagai bagai.

tinggi kau melupakan aku dan keluarga. hingga kini bongkak mu itu tidak pun reda, masih kau tambah dengan ego yang tak bertempat. penat untuk aku terus berperang dengan keadaan ini. sehinggakan hidup jadi tak keruan. tuduhan demi tuduhan kau campakkan. and the best part, we are fighting every single minute especially about 'her' but she is happy with her routine most of the time.

probably we should end this to make everybody happy especially ourself...........

No comments:

Post a Comment