�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Tuesday, 3 January 2012

kenangan lalu mengimbau, namun realiti berpaksi..

sungguh aku terkenang akan diri kala aku berperang dengan penulisan ketika disana dahulu. pernah satu ketika selama 4-5 hari aku berkurung dirumah dan dalam tempoh itu hanya sekali aku keluar. teringat akan berapa lama aku telah mengurung diri dari hujung minggu yang lalu. hampir sama keadaannya dengan apa yang aku lalui dulu. dalam tempoh 4 hari, sekali saja aku keluar itu pun kerana mencari bekalan. sememangnya rumah ini kosong tanpa bahan mentah. walau ia tidak bermakna kurus, namun itulah hakikatnya... benarlah, dimana kita berada, keadaan akan serasa sama kerana kita lah jua yang mewarnai diri kita. hanya latar berbeza yang dipengaruhi oleh keadaan semasa.

dalam begitu, hati aku rasa sesak dan sarat. satu yang amat berbeza aku rasa adalah sukarnya aku meluahkan rasa dilaman ini lagi. bukan kerana aku tidak mahu, tapi keterbatsan waktu dan ketidak mudahan untuk aku duduk mencurahkan rasa. semua keterbatasan ini berakhir dengan sesak dinafas kadang kala. sarat perasaan terasa dihujung dada yang mana terkadang terasa ingin muntah. kembali ke daerah ini, semua seakan berlari. banyak perkara yang harus dilakukan. bukan aku pinta tapi semua bagai telah tersedia. aku kerap tersasar kerana perjalanan masa yang pantas. belum selesai satu perkara, susunan menunggu telah sedia ada. belum ku ambil kira persekitaran yang telah turut menunggu jua. sungguh tak terkejar rasa. penat pun ada. bermacam menda yang perlu dilakukan, pelbagai kerenah perlu diturut diambil kira. semua bukan kerana apa, hanya kerana ia berkait dengan kita, secara total atau hanya sipi-sipi sahaja. benarlah penat berada dibumi sendiri kerana kita seakan dikejar oleh bayang-bayang sendiri.

lantaran ini, membuat aku sentiasa rasa tak cukup masa. contoh terhampir, belum sudah kerja pembaikan ini, susun atur kerja telah teratur rapi. jika benar aku mula kendali kelas sendiri, persediaan diri perlu aku teliti. belum lagi ambil kita rencana keluarga. belum apa-apa tapi ternyata padat susun atur diari diri. apa aku mampu katakan semakin aku kenang semakin terasa sesak dada.......

No comments:

Post a Comment