�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Wednesday, 25 January 2012

ringannya bicara zikir dibibir.....

sesungguhnya benarlah kata Nya... DIA menjanjikan bahagia tapi DIA tidak kata jalan bahagia itu mudah..........

setiap apa yang kita mohon, lambat atau cepat pasti akan ditunaikan NYA. namun, kita manusia yang mudah alpa jadi segalanya tinggal antara sedar atau tidak, nikmat itu hadir dalam diri. dalam leka mengatur langkah hidup, aku tersedar jua. dalam aku makin kurang ini, banyak nikmat yang DIA anugerahkan. segalanya sebagaimana yang ku pinta. cuma aku terkadang leka dengan permintaan sendiri. dan aku manusia yang sering tamak, asyik menginginkan sesuatu yang sesuai dengan jiwa. walhal ia bukanlah yang terbaik mungkin untuk ku.

jalan bahagia itu nampak dimata manusia ini. segala aturannya nampak jelas dan mudah. namun, tiada bahagia tanpa dugaan. kadang diri rasa penat dan ingin tamatkan sahaja. dalam mengatur dua kepala, dua hati untuk menjadi satu. banyak perkara terkadang rasa berkorban dan terkorban. namun, langkah dan laku yang tidak tersasar dari jalan MU itu banyak menyejukan hati ini.

terperasaan aku bila kalimah bismillah di lafazkan dalam melakukan perkara mudah, yang aku sendiri terkadang leka dan lupa melakukannya. hati terasa sayu. dalam kadang aku bergelut dengan kerenah alam dan diri sendiri. bila kenangan ini mengamit, segalanya rasa hilang bila mengambarkan inilah dia yang akan memimpin ku kelak dalam meniti arus kehidupan dalam jalan MU.

kerana ringannya bicara zikir ILAHI meniti dibibir, segala kelemahan manusia aku rasa mampu disingkir. dan sememangnya kita manusia ini banyak kelemahannya. jadi siapalah kita untuk menghakimi manusia yang lain.

kerana ringannya bicara zikir ILAHI meniti dibibir, segala duka dan resah aku seakan mampu disingkir. mengenang aku bakal dipimpin oleh dia yang ada agamanya, hati rasa lebih yakin.

DAN

kerana ringannya bicara zikir ILAHI meniti dibibir, hati aku terpaut padanya...........

No comments:

Post a Comment