�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Monday, 26 March 2012

hari baru, minggu baru........

sukar dijangka air yang tenang tak akan gelora.... sukar menjangka hati yang diajar tenang tidak gelupor tatkala di duga.. apapun, aku sangat bersyukur dalam aku cuba keluar dari suasana gelap yang menyelubungi diri, DIA anugerahkan seorang teman yang mampu menenangkan diri. bicara hati yang tulus, lebih mudah membuat hati tenang dalam kekecohan yang berlaku.

terus terang aku tidak menyangka bicara itu mampu menenangkan aku. kadang bicara itu mampu membuka mata yang mungkin kabur tika ini. benarlah kata orang, berilmu tanpa guru umpama orang buta berjalan tanpa tongkat.

tidak kunafikan gelisah itu tetap kunjung tiba. tapi serasa aku diri lebih gagah berbanding dahulu. mungkin yang pertama itu pengalaman ngeri. walau aku menduga tapi tidak mampu aku tafsirkan perasaan diri sebenarnya. yang pasti ia amat menyakitkan.

dalam bicara hati yang memandu diri. tidak lupa pada mak dan abah yang amat memahami diri. pulanglah diri dalam keadaan bagaimanapun, mereka setia menanti. buatlah diri apa saja, diam mereka memerhati. aku pasti sakit yang aku rasa, sakit lagi hati mereka yang memandang... kerana aku darah daging sendiri yang dibiar disakiti. namun, apakah daya manusia untuk menghalang susunannya.........

tidak ku pinta dan mimpi ini terjadi. tapi siapa aku untuk halang atau ragui aturan NYA. bak bicara hati, biar je la... lalu jer la.... kita tidak tahu apa yang menanti didepan sana. mungkin hujan ini untuk pelangi yang ceria mewarnai selepas ini....

anggaplah segala nya atas kelemahan diri. kita tidak mampu mengubah apa saja dan siapa saja. kita hanya mampu mengubah diri........... itulah yang aku cuba pelajari... dalam aku mencari yang mampu mengemudi diri dalam melayari hari-hari, ada yang terkabur dari pandangan hati. apa yang aku nampak sebenar tak seperti yang aku fikirkan. kerana bicara hati itu membuka mata ini......

hati lebih rasa lapang kini... aku rasa lebih bersedia walau aku tahu pasti tangisan itu ada. tapi siapalah kita. yang mampu kita lakukan hanyalah berlapang dada....... kerana berlapang dada itu, lahirnya satu ketenangan. dari ketenangan itu lahirlah kegirangan. biarlah apa yang melanda, ketenangan itu adalah titik segalanya...............

No comments:

Post a Comment