�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Monday, 26 March 2012

terdugakah aku hari muka, beranikah aku bermimpi lagi......

belum sejam masa berlalu dari catatan awal dihari baru ini, hati mula terasa sayatnya dengan segala yang terjadi. diiringin pula dengan cerita korea tadi. cerita yang sedih, namun aku lebih dilamun rasa diri menjadi lebih sayu lagi.

memang benar naluri wanita akan cuba kuat dan buat perkara sebagaimana yang akal perlukan. tapi sebagaimana kuat perkara itu perlu, begitulah kuatnya hati wanita cuba berlawan antara emosi dan fikiran. walau dimulut wanita menyatakan apasaja yang nampak patut, tapi hakikat wanita sebenarnya memaksudkan apa yang tidak diucap. tapi fitrah lelaki hanya membiarkan lebih lagi bila itulah yang dimahukan........

sukarnya menjadi wanita lebih lagi bila tidak difahami............... sukarnya mengawal diri bila kita tahu dimana kita perlu berpaksi. sesungguhnya bukan mudah bergelut dengan diri antara emosi dan situasi sebenar.... kekuatan lah yang ku cari.....

takut aku membayangkan hari mendatang... tidak mampu aku jangkakan apa yang bakal terjadi...........

kata bicara hati apakah kata naluriku......... aku kini tidak mampu lagi mengikut gerak hati. kerana terlalu banyak yang seakan tidak menyebelahi nasib diri.

setahun sebelum aku kembali, pernah ku rasa kuatnya ikatan ini. ditambah dengan segala yang aku inginkan turut terjadi. sungguh aku rasa pasti. namun, kini aku hilang pertimbangan diri. antara apa yang terjadi dengan segala yang telah dilalui. gusar hati memikirkan adakah ini hanya permainan diri.......... entahlah........

aku tidak berani berfikir tentang hari muka... dan aku jua tidak berani untuk bermimpi........

No comments:

Post a Comment