�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Thursday, 1 March 2012

kata hati.........

tak sabar tunggu adik. terasa rindu pada masakan bonda. bukan aku tidak nampak jalan pulang tapi aku bertindak atas kewarasan akal juga. tak tahu mana harus aku bermula, tidak tahu benarkah segala rasa dan apa yang bermain diminda. hasutan syaitan atau semua ini ada benarnya. aku kah yang keras hatinya. terlalu banyak persoalan tanpa jawapan. penat melalui situasi begini lagi. dulu kerana kerjaku kini peribadi juga begitu. terasa penat dalam mengorak langkah demi sebuah kehidupan. namun, inilah laluan yang aku dan sesiapa saja harus lalui selagi badan ini bernyawa....

aku terus keliru... semakin hari semakin keliru. dulu aku menghitung hari jua, menghitung hari-hari kejayaan. kini menghitung hari jua, tapi aku sendiri tak pasti hari untuk apa. lebih memeningkan betul ke aku patut risau. rata-rata aku lihat orang akan risau dan huru-hara kerana persediaan dan masa yang membuat nafas sempit. aku???? aku dan persediaan tiada pertemuaan. jadi patutkah aku risau... walau diri bicara biar arus waktu tentukan, tapi persoalannya perlukah risau itu........

nafilah bagaimanapun, rasaku apa yang aku telan ini adalah risau. tapi risau kenapa, risau apa aku pun tak pasti......... aku adalah insan yang sentiasa cuba balancekan apa jua yang berlaku. aku lebih suka pada yang nyata kerana mudah untuk aku berkira. tapi dalam hal ini sukar aku berkata. aku rasa kerana ia melibatkan banyak rantaian manusia. yang utama aku perlu jaga adalah kedua orang tuaku. juga diri ku........ kerana itu aku lebih meletakkan tanda masa untuk aku lebih bersedia dengan keputusan yang tersirat didada. bersedia untuk tidak salahkan diri sendiri. bersedia untuk menghadapi satu kenyataan. pahit tapi terpaksa ku telan. perit tapi terpaksa ku selam. tiada yang lebih indah dari satu kejujuran. walau sehitam mana, walau seperit mana tapi aku adalah insan yang tidak suka pada sebuah penipuan. lebih lagi bila ia berkait dengan hidup aku, yang akan selamanya selagi diredhai ILAHI....

berjujuran tangisan itu, aku pasti itulah detik bila aku sudah hidu sebuah jawapan. tangisan itu adalah keperitan sebuah kenyataan. jika aku tersilap perhitungan, itulah hakikat manusia kerana bukan semua dalam gengaman kita. tapi akal dikurniakan, perlakuan yang dipamerkan menguatkan jawapan pada satu persoalan. siapa yang harus dipersalahkan jika ia sebuah kesilapan???? akukah ???? tapi mampukan aku berfikir tanpa sebarang bayangan. jadi salahkah aku menjawap berdasarkan bayangan itu????

aku umpama kuat tapi sebenar tidak. aku pasti tiada siapa pun yang mampu. dari tangisan itu, aku terus menghitung batas batas waktu untuk detik detik yang perlu aku lakukan. walau jujuraian tangis itu tidak seperti hari itu, namun tidak dapat ku sembunyikan tiap kali aku bicara hal ini. tapi aku senang kerana aku tidak sembunyikan rasa itu. kurang kurang aku sedar ianya pedih tapi kenyataan tetap perlu aku telan.

4 tahun dibumi asing buat aku lebih senang berkongsi rasa dari sembunyi dalam diri. kurang-kurang ia membantu aku tangani tekanan ini. 4 tahun membisu menelan perit sendiri mengajar aku untuk uruskan tekanan ini. tidaklah sepenuhnya tapi sekurang-kurangnya...

satu yang aku amat pasti dalam perhitungan aku seorang manusia, sukar untuk aku lihat hal ini seperi mana orang lain melihat. kerana bisu itu memberi makna padaku.............

'bukan aku memusing fakta, tapi bisu jawapan pasti'

No comments:

Post a Comment