�Rabbi Yassir wala tu-'assir. Rabbi tham-mim bil hayr. Rabbi zidni 'ilman war-zuqni fahman.�

�O my Lord, make things easier for me, do not make things difficult for me. O My Lord, let my affairs end with goodness. O my Lord, increase my knowledge and grant me understanding.�

May Allah accept this prayer for all of us and for all Muslims.

Wednesday, 7 March 2012

peritnya sebuah kenyataan.......

dinihari aku terjaga... bermula sudah hari-hari yang telah kutinggalkan dulu. setiap hampir 3 jam aku akan terjaga hingga ke 6 pagi. tak kiralah jika baru kulelapkan mata hampir jam 12 sekalipun, aku pasti terjaga umpama lama sudah aku lena. kesannya kurang tidur itu mengundang denyut dikepala. kurang tidur itu mengundang akal yang kurang cergasnya. nyata badan menunjuk tanda tanda tidak mampu menangani permasalahan yang berlaku walau aku cuba tolak ketepi..

celik je mata 2 perkara berlegar dikepala.... apakah lagi permasalahan pagi ini. masalah akan bermula jam 7 pagi... ini turut membuat diri rasa nak demam. dalam diri mananti masa menunggu isyarat mobile, kepala akan menerawang... persoalan peribadi mula menerpa.....

ingin aku ajukan soalan padanya, tapi diri buntu... tidak tahu bagaimana harus ditanya. tiada seculas akal dapat kufikirkan untuk lempiaskan persoalan dengan nada lembut...... bagaimana harus aku berlembut bila memikir diri di permainkan... namun, wajarkah sekali berhubung terus lempiaskan amarahku ini. buntu membawa aku menghampiri minggu ke dua Mac. aku sedar tidak bertanya turut akan mengheret aku dipersalahkan olehnya. tapi naluri wanita ku merasa berat untuk kembali mengulas persolan yang telah ku lemparkan di awal februari dulu. akal mengajak membiarkan masa menentukan, hati gelisah kerana tiada jawapan. diri tertekan tanpa sedar dengan perlakuan begini. kesannya, ia memakan diri............
kejamnya manusia mempermainkan maruah orang/keluarga manusia lain.......
tapi apakah salah aku sehingga aku diperlakukan begini.

terang lagi bersuluh, dengan jelas aku temui jawapan yang cuba aku tipu diri sendiri selama ini.

'dia' tidak dipaksa kerana tiada yang mampu memaksanya, TAPI 'dia' memaksa dirinya sendiri. kesan dari percubaannya, aku terkorban menjadi mangsa tanpa rela.

biar telah jelas bicara hati itu, perit untuk aku telan kerana mengapa aku dijadikan bahan percubaan.

Hanya pada MU ILLAHI aku memohon agar aib ini ditutup.

cukuplah dengan apa yang telah diperlakukan padaku... tidak dapat kubayang sejauh mana aku mampu tangani secara waras dugaan yang datang ini...............

No comments:

Post a Comment